Teruntuk Dirimu (siapakah dia?)

Dari postingan sebelumnya saya melihat banyak teman-teman yang berkomentar dan kebanyakan komennya bikin tersenyum deh. Terima kasih buat segala perhatian, semangat dan juga kritik saran yang menggelitik. xixixi..

saya tidak sedang bersedih, jauh dari mellow dan lagi tidak ingin mengkonsumsi melon. Tulisan sebelumnya ada untuk seseorang yang dekat sekali dengan saya. Dia adalah;


Namanya Bayu, dia adik pertama saya dan beberapa minggu kemarin dia mengatakan pada saya kalau kekasih hatinya mengajak dia untuk secepatnya menikah. Reaksi pertama saya waktu itu kaget. Jelas donk, kakaknya aja belum nikah masak adiknya mau duluan. Heheheheh ketauan yah saya gak rela.

Antara saya dan bayu tidak jauh jaraknya, hal itu membuat kami selalu dianggap bukan kakak-adik tapi seperti pasangan berkasih. Dia juga teman curhat terbaik saya, selalu mendengarkan dan menuruti keinginan saya. Misalnya kalau saya ingin pergi jalan-jalan, dialah yang paling sering menemani saya. Jadi ada rasa kehilangan padahal dia belum benar-benar ingin merealisasikan keinginannya.

Bukan rasa cemburu karena takut di duluin, tapi saya hanya ingin dia lebih matang dan siap ketika dia melangkah ke episode selanjutnya. Siap dalam arti bukan hanya fisik tapi juga lebih kepada bathinnya. Siap membawa seorang perempuan dan bisa bertanggung jawab atas rumah tangganya kelak. Saya ingin dia lebih menggunakan logika ketika memilih wanita dan bukan hanya mengandalkan rasa cinta semata.

Alhamdulillah dia masih mau mendengarkan nasehat saya dan ibu, dan dari hasil diskusi dia memutuskan untuk melanjutkan cita-citanya terlebih dulu. Ada rasa lega ketika saya mendengar hasil keputusannya.
Tag : iseng
40 Komentar untuk "Teruntuk Dirimu (siapakah dia?)"

Aduh, adik saya juga laki-laki. Satu-satunya lagi. Dan kami hanya dua bersaudara. Saya juga sangat takut, kalau-kalau tiba waktunya dia meminang seorang gadis... Lalu saya kehilangan hero...

salam sobat
wah adiknya namanya BAYU,,mba
senang dong kalau kekasihnya mengajaknya untuk cepat menikah,,tunggu apalagi kalau sudah siap.

trims atas kunjungan dan doanya mba DWINA.

he he he..adik cowok saya yg lebih mudah 2 tahun dari saya juga sudah married. terus terang, saya sempat kehilangan dia, tapi..lama2 terbiasa kok.

Dia adalah dia
Dia adalah aku
Dia adalah temanku
Dia adalah dia

hehehe... sory itu cuplikan puisiku yg dulu pernah mengisi majalah dinding disekolahku, dan memenangkan lomba cipta dan baca puisi waktu itu... judulnya "DIA"

Menurutku benar aja, kalau pacaran(penjakan lah) itu harus matang supaya nanti kalau udah menikah main main seperti anak-anak lagi. Jadi dipuaskan dulu masa mudanya. ok... ok
.

Ikut happy juga mbak...lagi lagi ini memang pilihan. Dan kelihatannya pilihan terbaik sudah diambil bayu...mantap deh kakak :)

Anak gadis dan jagoanku jarak lahirnya cuma 1,5 tahun. Mereka lebih sebagai teman daripada kakak adik...lucu

waduh... sayang, saya ga ada sista nih... hehehe... cuma ada brother2... hehehe..

wuih... itu kok foto telanjang neng?? hihii...
muda2han aja bawahnya ga kayaknya atasnya....
jiaaah.....
Kalau jodoh ga kmana neng... biar aja duluan tu adknya.... ntar kita nyusul yah... xixiixix..

Kakak yang baik memang selalu memiliki cara yang jitu untuk menasehati adik-adiknya. Selamat menajdi kakak yang baik ya. Hehe..

Salam akrab...

di doain aja mbak semoga mereka hidup bahagia...amin.....salam knal ya mbak.....

Wuaaah... untung Mas Bayu mau menurut ya Mbak.
Menikah itu bukan seperti pacaran yg bisa seenaknya gonta ganti. Menikah itu sekali untuk selamanya.

Sabar ya Mbak, semua kakak pasti punya rasa takut seperti itu

hihihi...

bayu kok nggak malu sih mbak di foto kayak gitu????

Semuanya harus siap...
Jangan sampe salah ambil keputusan
Semoga selalu dilindungi dan diberkahi Allah SWT

ooooo ternyata tentang adiknya hehehe..
tp tentang orang yg beda juga gpp kuq neng...
syukur deh kalo g jadi di duluin..



salam, ^_^

kuq wajahnya beda yah?padahal kan adik kakak?
oooo ternyata beda jenisnya hihihi..kidding sist..
pakabar..???

salam utk adiknya ya neng..juga untuk emak...

@aa: walah aa komennya borongan neh. A komen yg td alamat URL nya salah. keburu magrib sih

@ all: maaf kalo fotonya agak aneh dan terkesan buka-bukaan. itu permintaan adik saya sendiri. jadi deh saya pajang aja

enak yah kalo jarak umur dengan sodara ga terlalu jauh,, bisa jadi temen... salam buat adeknya yah mbak :)

wah sama win cuma bedanya saya punya kakak perempuan..........dulu kakak saya juga sering dikira pacar saya karena saya sering keluar berdua.....kita memang dekat karena kita bersaudara cuma berdua.......apalagi kita lebih sering tinggal berdua karena orang tua lebih senang tinggal di kampung halaman hehehehehe....

siiiippppp........have a nice day ya win!!!

Syukurlah... Dwina udah gak melow lagi. Salam ya buat keluarga Dwina di Medan

he.he.. lha mbak WIna kapan niiih?????

Siap gak nunggu waktu, mba. Kalo ada keberanian, ada nyali jalan aja. Sesuatu yang baik pasti di ridhoi Allah Swt.
Salam
ALRIS

makanya, si mbak cepet cari calon suami dung..!
biar adiknya bisa cepet nikahnya,hihih

salam kenal..

LIVE STREAMING. SILAHKAN MENIKMATI MUSIK ASYIK SAMBIL BLOGGING, LISTENER.

Yups! Seorang kakak yang hebat!

alhamdulillah,., kalo dipikir2 siapa sih yang gak pengen cepet nikah.... tapi kalo terburu buru ya bisa berabe jadinyah...

berarti adek mbak memutuskan untuk menundanya? good... emang umur mas Bayu itu berapa mbak? hehehe

adikmu manis banget! salam yah win.. wkekeke

daku salut lo, ama adik yang mau dengerin nasihat kknya, jarang2 ade cowo yang mau dengerin nasihat kknya. bersyukurlah dwina punya ade seperti itu.

Sebagai seorang kakak ....
Memang seharusnya memberikan nasehat yang baik buat sang adinda.
Mudah2an nasehatnya dikau bukan karena takut keduluan dari sang adinda.
Hmmmm....
Jadi begitu to cerita sebenarnya.
Tertipu deh kalayak ramai.wakakakakaa

jaaaaaaaaaah si bayu kok pake ngintip gitu

wah pingin nikah secepatnya mending dipikir lagi deh

Tapi saya rasa gak ada salahnya untuk menikah dulu lalu melanjutkan cita-cita..

Wah, Bayu malu tuh mbak difoto spt itu... makanya sembunyi dia hehehe...
Salam buat adiknya ya...

Saya dengan kakak saya selisih 3 tahun, saya pernah bilang mau nduluin nikah, akhirnya saya nikah 1 bulan setelah kakak saya

perasaan seperti itu wajar mbak..saya juga pernah merasakannya ketika mas saya dulu menikah tapi setelah saya pikir2 jika memang situasi dan kondisi memungkinkan (kakak saya sudah mapan, punya pekerjaan tetap, umur juga sudah cukup) saya jadi merasa ga ada alasan bagi saya untuk tidak ikut menyetujui keinginannya, bahkan agama juga menekankan...nice post dwin :)

Assalamualikum
Waduh, makin keren aja ketika lama tak terlihat. Munkinkah sudah ada di Indonesia?

Soal itu, batin dan fisik harus sama-sama siap lho. hehehe

Back To Top