Teruntuk Dirimu

Kau tau kalau kau bergitu berarti dalam hidupku, kau pun tahu kalau kau pergi aku akan kehilanganmu. Dan ketika hasrat untuk benar-benar pergi kau utaran aku merasa telah kehilanganmu sebelum kau benar-benar pergi dari hidupku.

Aku egois ketika aku bilang kalau kau harus berfikir ulang dengan niat hatimu untuk bersamanya. Ah, seharusnya aku mendukung bukan sebaliknya, mematahkan semangatmu hingga kau memilih diam tanpa putusan. Aku semakin bersorak ketika orang-orang di sekelilingku juga mendukungku.

Sebenarnya aku belum siap melihatmu menjauh dariku karena dalam kitaran hidupku kau adalah sebagian daripadanya. Aku belum sanggup sendiri tanpamu dan kau sendiripun tau itu. Aku seperti anak itik yang kehilangan induk dan ketika aku keluar orang pertama yang kupinta menemaniku adalah kamu. Tidak perduli apakah saat itu kau ada urusan lain. yang penting adalah aku, aku dan aku.

Uffh.. kadang aku berfikir apakah aku terlalu manja dan cenderung memaksakan kehendakku? Salahkah aku yang menasehatimu untuk tidak terburu-buru mengambil keputusan, dan mengambil masa sebanyak-banyaknya sebelum kau benar-benar melangkah.Yang aku tau adalah aku masih ingin kau ada disisiku.

Tag : iseng
40 Komentar untuk "Teruntuk Dirimu"

memang sulit menghilangkan rasa ya.

salam sobat
wah sungguh siip banget ,,teruntuk dirimu ini,,
buat yang disayang dan dikasihi ya,,,
trims mba DWINA,,kunjungannya

Hidup memang selalu menghadapkan kita pada pilihan... Semoga Allah melindungi segala pilihan yang disandarkan kepadaNYA... :)

Kembalilah... aku masih ada untuk mu... :D
Redakan rasa itu... badai akan segera berlalu...

mikir2 lho Win, siapa orangnya...???

hahaha... keliatan banget Mbak, rasa takut akan kehilangan, masih mencintai, tapi ya mau gimana lagi, dia sudah memilih jalannya sendiri.

Ngomong opo to aku iki, aku ra ngerti makdsute Mbak, tulisan kuwi kanggo sopo?

Mbak... saya kmrn ingat kalian ketika mbaca postingan teman saya ini, kalo Mbak dwina ada waktu silakan di visit ya.. http://nindalicious.blogspot.com/2009/12/kepada-bintang.html

masalah cinta memang sensitif.. saya gak berani beri saran apa2.. maaf..

hehm... buat siapa ini mbak...

percayalah mbak kalo kita yakin dengan keputusan kita.. suatu saat pasti kita bisa mengambil hukmahnya.... :D

Ah, memiliki dan kehilangan. Determinisme dualistik yang tak dapat dipisahkan. ituah keniscayaan...

Salam kenal balik ya..

Hah? Untuk saya? :)

Membaca 'iseng'nya Dwina ini, saya tiba-tiba teringat lirik lagunya Audy.
"pergilah kekasihku, tinggalkanlah diriku, jika itu yang kau perlu, tuk yakin kan ... hanya perempuan ini, yang terbaik dan selalu sayang padamu..."

Jauh sesekali juga tidak apa-apa, Dwina.

wah!! sama ne dwina sama dhe.. egois ga ktulungan.. wekkekek, rasanya posesif jg, pengen miliki dia trusss...

Wajar dan manusiawi bila manusia itu egois
Karena itulah sifat dasar manusia
Meski kita selalu bilang tidak boleh, tapi kalo mau jujur kita pengin memiliki
Ini seperti sebuah pertempuran antara jahat dan baik.
Menurut kata hati jahat adalah juara
Menurut nurani, baik layak menang
Tapi entah, kadang kalo saya memilìh jadi jahat saja,

Katakan segera
Jangan simpan dihati
Sebelum semuanya terlambat.

nice poem deh.

Siapa sih Win?
Perasaan memang teramat sulit untuk dirubah.

Namun kita harus sadar bahwa suatu saat kita harus siap untuk melepas semuanya termasuk apa yang paling kita cintai.

Sayang ya kalau dia meninggalkan, pasti dia akan rugi dan menyesal

pergi untuk kembali atau apa neh?

akh cinta selalu datang dan pergi mba,perasaan/hati manusia itu adalah salah satu hakikatnya tapi tetap saja sesuatu yg tidak pasti dan berubah-ubah jadi nikmati dan jalani saja mba...

tetep,keep smile mba...

berat sekali beban yang ditanggung mbak? so... semoga mendapat jalan yg terbaik

hidup memang penuh pilihan mbak..seringkali kita harus memilih apa yang tidak menjadi pilihan..nice words! slam kenal, aku follow yach

Hm.....hm.......bingung ni mau koment apa......ato tepatnya koment buat siapa hehehehehe.....

yah terkadang kita harus egois untuk pilihan kita, tapi kadang juga harus rela kehilangan untuk pilihan kita juga.....tergantung situasi win!!!!!

okeh nanti saya bikinkan gambarnya wina!!!! sip!!!!

oooo...masih berharap toh rupanya..??? hehehehe..
ayo berjuang...



salam, ^_^

siapakah itu?????

pilihan emang selalu ada. aku juga pernah menghadapi pilihan yang sulit. tapi dengan hati toh akhirnya aku bia melalui semua tahap itu...

ini teruntuk siapa mbak?? kesannya kok ga mau DIA pergi tapi terpaksa merelakan yah?! *sok teu* :p

assalamualaikum..
mbak, sy merasakan ada sebuah tekanan pada dirinya. seperti itukah mbak?
jangan ditingglin mbak.
salam

aku pun sama win (ditimpuk bakiak), aku ingin tetap bersamamu (dilempar merecon), aku ingin tetap bisa menjagamuu selamanya ... (muntah berjamaah)

(huekkkk !!!)

heheheh, yang sabar aja ya win, buat "kamu" ditulisan itu, yang sabar juga :D

Kayaknya memang gitu deh,Mbak! Kita suka mencintai seseorang sebagaimana yang kita inginkan. Sedangkan dia, ingin dicintai sebagaimana yang ia inginkan.
BTW "iseng"-nya Mbak Dwina ini malah membuat Whienda makin cinta ama Mbak! With Love, Whienda.

sama2 pengertian aja mba. saling menahan ego masing2. *sok tau, arti tulisannya mba dwina aja ga ngerti*

oang egois ntu disayang sama diri sendiri kok mbak, klo untung juga disayang sama dia, tapi pas buntung dia ngambek. but... yah diapain yak, klo egois sudah muncul susah ngendaliinnya.

wah wah wah ada apa ini mbag, mungkin di ableom jodoh mbag kali. serahkan semua sama Tuhan, Dia maha tahu yang terbaik untuk mbag. tetep semangat yaks

mbak, pas baca dikalimat terakhir..... aq tersentuh.... aq masih ingin juga dia ada disisiku.... huhuhuhu

kamu g egois kuq...hehehe *sotoy gini*

kunjungan sore neng..cuma mo baca rangkaian kata²nya saja..hehehehe

Sabar....sabar mkn belum jodoh ama km,pasti sauatu saat ada pengganti yg lbh baik..klo di paksain pun gak bagus....akan semakin menyiksa perasaan mu

rasa itu memang bikin pusing ...

Back To Top