Sang Mantan

Malam tadi, ketika sedang asyik menekuri huruf demi huruf yang berjejer rapi di atas kertas dan jari-jariku masih menari di atas papan keyboard, tiba-tiba hape kesayangan bunyi. Kirain messages dari yayank *ngarep* hehhehee, ternyata messages dari seorang teman yang tinggal jauh di pulau jawa.

"win, mantanku tak sms kok gak bales yah? aku lagi kangen ma dia"

singkat, tapi membuatku tertegun.Mungkin bagi sebagian orang merindui sang mantan adalah hal yang wajar. Tapi ketika status masing-masing sudah memiliki keluarga apakah masih bisa di bilang wajar?

aku teringat pada satu artikel yang ditulis oleh seorang motivator yang bernama HM. TUAH ISKANDAR dalam bukunya yang berjudul "Membina Rasa Cinta" katanya "sisakan hatimu 20 persen ketika masih dalam tahap pacaran dan berikan hatimu 100 persen ketika sudah sah menikah". tapi yang terjadi belakangan ini sangat berbeda. Ketika bercinta sepenuh hati mencintai pasangan. Tapi ketika menikah kenapa masih menyisakan hati untuk mencari yang lain?

Selanjutnya dalam buku tersebut di tulis bahwa syaitan itu lebih tau kelemahan kita dari pada kita sendiri. Hati yang sudah dijaga dengan sebaik-baiknya agar tidak tergoda oleh cinta-cinta yang lain pun masih bisa goyah, apatah lagi yang memang sengaja. Sangat menyedihkan jika manis cinta hanya di rasakan ketika pacaran padahal cinta yang sesungguhnya adalah cinta yang telah resmi oleh ikatan suci pernikahan.

Jadi.....buat yang lagi jatuh cinta, sedang menjalin cinta atau yang kembali menumbuhkan cinta. terimalah pasangan anda sebagaimana adanya dia. Karena dia adalah yang terbaik yang Tuhan beri untuk dicintai dengan sepenuh hati.


Postingan sempena bulan penuh cinta, dan bulan ini juga tetanggaku akan menikah, sepupuku juga insyaAlloh akan menikah, diriku entah kapan menyusul. hehhehe
yayank ke mana yah.....?? *celinguk-an*




Tag : iseng
34 Komentar untuk "Sang Mantan"

salam sobat
semoga yayangnya bisa ditemukan dimana ya mba DWINA,,
memang bulan ini bulan penuh cinta banyak yg jatuh cinta dan menikah ya,,

setuju, dwin. jgn ingat2 lagi sang mantan kalo dah married.

mana janji manismu...*sang mantan na nidji :D

baru kali ini bw ke tempat mbak dwina heheheh

ya berusaha menerima pasangan kita apa adanya dan mencintainya dengan segala ketidaksempurnaan yang ada di dirinya ;)

aiihh,, udah nikah toh?! pentesan dong smsnya ga dibales, dia pasti males berurusan ma istri orang kaliii...

btw, yayanknya mbak wina sapa sih?! hihihihi... *ikutan celingukan nyariin* :p

dengerin lagunya Nidji aja, kali terobati :D
mana janji maniiiismu... xixixixi..

Bulan kasih sayang, bukan hanya februari tapi, ia adalah setiap hari :)

Sumpe! yang smsm bukan ane. Soale, ane gak suka sms sang mantan. Wong gak punya mantan :)

Celingak celinguk, nyari yayang nya Wina juga.. Kemana yah...?? *emangnya Anaz kenal yah...???* pego deh gue.. (pura2 bego) =))

iya kadang "rumput tetangga memang lebih hijau dibandningkan rumput sendiri"

tapi itu tergantung kita "memandang dan mengelolanya"..............hehehehehe !!!!

Win, sungguh catatan sederhana yang luar biasa. Memang, setiap manusia saat mencintai seseorang harus menerima apa adanya hingga akhir hayat. bukan menerima apa adanya hanya diawal berjumpa, lalu ketika sudah bosan, istilah apa adanya, berupa menjadi ada apanya. itu sangat membahayaka. Untuk Win, manusia dilahirkan berpasang-pasangan. tunggu saja, mungkin belum waktunya.
salam sukses selalu

sapa nih Yayanknya... ahem.... jangan-jangan yg itu... ahem....

dan itulah pada dasarnya cinta,,menerima apa adanya
:)

bulan ini semoga terus dilimpahi cinta...

rasanya nggak wajrlah kalau udah pada berkeluarga lalu merindukan sang mantan, Salam kenal mbak

Mungkin ada masa2 tertentu kita ungat ama si Dia,... karena biar bagaimanapun yang namanya pernah mampir dihati pasti sulit untuk melupakannya. Namun adalha sebuah ketidak wajaran bila sudah sah menikah, masih menyisakan secuil cinta buat yang lainnya.

Ingat Password ini :
Janganlah kau pernah mencari orang yang sempurna untuk kau cintai
Namun carilah orang yang pantas untuk kau cintai
Lalu cintailah dia dengan cinta yang sempurna


Dari hasil penerawangan saya,...Dwin takkan lama lagi nyusul, sabarlah...

setuju mbak...menerima apa adanya tentang pasangan kita kunci sukses kebahagiaan....

wah... susah ya kalau mantannya udh msk ke hati... hehehe...

sebenernya tergantung type pasanganya mbak, setia atau nggak... dan kalo udah berumah tangga ya kudu setia... hehhehe

Sudah ketemu belum yayank-nya mbak..?
Kalau dah ketemu, buruan ditodong aja... kapan nyusul tetangga dan sepupunya mbak Wina hehehe

kata teman "bila harus mencari sosok yang ideal, mungkinkah kamu menemukannya dalam 1 orang? tidak, sosok ideal itu tidak akan pernah ada didalam 1 sosok pribadi. jadi sebenarnya jadilah sempurna bersama pasanganmu."

Saya sedang menjalin cinta dan tidak punya mantan karena ini yang pertama...hehe

Semoga segera menyusul tetangga dan sepupunya, ditunggu undangannya..hehe...

Jangan risau! Kalo dah waktunya pasti akan tiba...

Cinta memang suatu fenomena yang ajaib, namun bagaimanapun kita harus mampu mengendalikannya dengan rasio agar supaya tidak manabrak rambu-rambu. Cinta kepada harta ada rambu-rambunya, cinta kepada ilmu pengetahuan ada rambu-rambunya , cinta kepada pemimpin idola ada rambu-rambunya, cinta kepada Nabi ada rambu-rambunya , apalagi cinta kepada lawan jenis ...aduh..banyak sekali ..rammbu-rambunya. ....Kemudian ...kalau sudah masuk jenjang pernikahan...apalagi sudah mulai punya keturunan... Ceritanya sudah lain lagi.... Disini kita sudah harus melihatnya dan melaksanakannya sebagai ibadah..... Ada ataupun tidak ada cinta ...wajib kita bangun kasih sayang... Agar supaya ARASY ALLAH tidak terguncang.....

wah bener banget nih mba dwina. waktu pacaran rasa utuh 100% buat sang pacar, kalo sudah menikah hati terbagi tiga..

Baca judulnya, kirain tentang lagu nidji tadi. hihihi

He..he saya kok malah pesimis kalo orang menikah itu inget segala sesuatu tentang masa lalu betapapun indahnya
menurut pandangan saya, orang yang sudah menikah pastilah sangat sibuk dengan urusan dirinya dan keluarganya..
Banyak kesulitan dan keruwetan yang harus diselesaikan, apalagi kalo sudah punya anak.

Jadi, mana mungkin ada waktu lagi buat mikirin "sang mantan"? atau mungkin sudah melupakannya

Jangan salah mbak, saya juga sering merasa begitu, berharap mantan saya juga inget saya..
Tapi nyatanya "enggak sama sekali"
so lebih baik saya cari yang lain, yang udah menikah gak asyik lagi buat dipikirin...

lhah malah celingukan.. ini loh yayangnya disini

kalimat dari bang iwan di atas tuh mantap banget

Cinta yang pertama adlah cinta Allah dan Rosulnya. selanjutnya terserah anda hehehe.... semoga tetap istiqomah ya mbak win.

Hmm...hmm...
Dah pengen nyusul tah...??

semoga cepet nyusul tetangga dan sepupune deh :)

Ya mestinya begitu yaa.. nggak usah ngingat2 masa lalu.
Mudah2an segera menyusulsepupunya ya... Amiin

hahaha... parahnya malah diucapkan, maksudnya, malah diceirtaan ke teman.

mbak, kalau nikah ntar saya kasi pupuk kandang aja ya biar bisa ngijauin rumput di halaman belakang. cukup lirik2 rumput di halaman belakang,jangan ke tetangga ada pagar :P

teman qm giLa ya...
masa' sich mSIh ngerindu_in mantan'y padahaL kan dah nikah,,,

hehehe. baru aja sebulanan sama pacar baru mbak. udah lupa mantan. #HALAH

Benar Mbak, Saya setuju sama isi yang terakhir. Itu adalah pemberian Tuhan yang terbaik dari kita,..

Oia Mbak, Change Link ya, Embun dah pasang di blog List Bertuah. Di back link balik yahh...

Back To Top