2011-11-13

IMUNISASI = Imun In ASI

Pentingnya ASI bagi bayi : Semenjak dapat jabatan baru yaitu jadi emak-emak diriku makin pinter mencuri[jangan pada suudzon sodare-sodare]. Mencuri yang aku maksud seperti mencuri waktu, mempraktekkan aji mumpung, sama intip-intipan.

Yups, karena kalo nggak nyuri bakalan terkurung terus sama baby boy ku. Bukannya ga bersyukur dapet momongan cuma kan kerjaan juga ngantri. Sumur kudu di cek, dapur wajib di santronin, apalagi kasur, wooowww yang ini kudu harus wajib di datangi saban menit. So, maka dari itu aktivitas ngeblog agak di rem. Banyak orang dan ruang yang membutuhkan tenagaku [kuli kaleee].

Memang sih sekarang masih ada emak yang berbaik hati beringan tangan bermurah tenaga jauh-jauh datang dari Medan untuk membantu anaknya yang sok sibuk ini. Walaupun cuma di kasih jatah 3 bulan sama adik-adikku tapi lumayan setidaknya sampai aku bisa memanage waktu antara anak dan ngurus rumah. Udah kebayang gimana repotnya kalo ntar emak pulang ke Medan tapi semua udah disiapin, terutama siap mental dan tenaga. Kalo di pikir-pikir jaman dulu emak sanggup ngurusin kami [aku dan adik-adikku yang jumlahnya 5 orang] plus buka warung pula. Tapi kami tetep membesar, alhamdulillah ga kekurangan gizi. So, aku merasa tertantang donk masak aku yang baru punya anak sebiji udah ngaku kalah. Makanya sekarang selagi si kecil lagi asik ngorok aku sempet-sempetin buat posting, updet status sama ajojing [yang terakhir jangan ditanya artinya apa].
Sibuk? pasti... Menyenangkan? teteepp...

Ngomongin soal baby boy, beberapa hari yang lalu abang tersayang ngebeliin aku majalah muslimah, di dalamnya ada artikel tentang PEMBERIAN ASI ALAMI, yaitu dengan memberikan ASI EKSLUSIF selama 6 bulan full. Selain itu menurut majalah muslimah tersebut Rasulullah Muhammad SAW selalu melakukan Tahnik yaitu memberikan buah kurma yang di mamah oleh rasul sampai benar-benar empuk lalu di masukkan ke dalam mulut bayi.

Dari info yang aku dapat bahwa cara ini efektif untuk sistem kekebalan tubuh bayi. Ada juga into tentang pro kontra pemberian IMUNISASI yang selama ini selalu di berikan kepada bayi. Menurut majalah tersebut, bahwa pemberian Imunisasi pada bayi tidak selamanya baik. Karena yang dimasukkan ke dalam tubuh bayi adalah virus atau bakteri dari suatu penyakit. Kemudian secara alami tubuh bayi akan membentuk kekebalan tubuh guna melawan bakter yang diberikan lewat suntikan ataupun cairan yang diteteskan ke dalam mulut bayi. Efek yang sering dilihat dari bayi yang baru mendapat imunisasi yaitu demam panas, bahkan ada yang kejang-kejang.

Terus terang aja setelah membaca artikel tersebut aku jadi khawatir, takutnya ntar Azam ku juga mengalami kontra indikasi dari imunisasi yang diberikan. Menurut dokter yang mengangani Azam, ntar di usia 2 bulan Azam kudu imunisasi BCG, Hepatitis B, dan Polio. Hmm.. padahal sampe sekarang aku masih belum yakin tentang imunisasi, apalagi setelah aku ceritain ke salah satu temen suami, ternyata dokter anak tempat temenku berkonsultasi juga tidak menyarankan pemberian imunisasi bagi bayinya. Huff gimana dunk...

1 comment:

  1. kalau aku termasuk yang mengikuti imunisasi mbak. saya hargai perbedaan yang ada dimasyarakat tapi jangan sampai bermusuhan bukan.

    ReplyDelete

yukkk komen disini