Jawa Medan Sebelah Mana yah??

Aku masih ingat setahun setengah yang lalu ketika pertama kali aku menginjakkan kaki drumah ini, teman-temanku banyak yang berasal dari pulau jawa, ah bukan masalah toh aku juga orang jawa yang lahir di Medan. Tapi pandangan orang tidak selalu sama. Ada perbedaan antara orang Medan dengan orang Jawa, mungkin orang Medan dinilai bukan orang baik. Itu yang dapat kutangkap sejak pertama kali aku mengenal mereka.

Mungkin aku dinilai berprasangka buruk. Tapi apa aku berburuk sangka ketika pertama kali aku datang kerumah ini mereka sudah mengatakan

"orang Medan ni gak ada yang baik"
walaupun itu diungkapkan dalam bahasa jawa tapi jangan anggap aku gak ngerti artinya.

Meskipun aku lahir dan membesar di Medan aku bisa bahasa jawa. Ibuku mengajarkanku bahasa nasional ketika aku mulai belajar bicara dan bahasa jawa aku pelajari dari mbahku yang sekarang sudah almarhumah.

Hal yang sama juga berlaku pada teman-temanku yang juga berasal dari Medan. Tidak hanya dirumah, di tempat kerja dan juga dilingkungan sekitar ada perbedaan yang begitu ketara. Mereka seolah enggan menjalin pertemanan dengan kami. Mereka lebih terbuka dengan suku sendiri dan lebih suka bicara menggunakan bahasa daerahnya sendiri sedang teman-temanku yang berasal dari Medan dan bersuku batak juga melayu hanya diam karena gak ngerti apa yang dibicarakan.

Medan terkenal dengan suku batak dan akupun mengakuinya bahwa Medan lebih didominasi oleh suku batak walaupun suku asli Medan itu adalah Melayu Deli. Ditambah lagi banyaknya transmigrasi yang datang dari pulau jawa menyebabkan medan tidak memiliki bahasa daerah seperti yang lain.

Dimedan, bahasa daerah mengikut dari suku mana ia berasal. Aku contohnya, karena ibu dan ayahku berasal dari jawa, maka bahasa daerahku adalah bahasa jawa. Temanku yang orang batak memakai bahasa batak ketika ia berbicara dengan keluarga atau yang sesama suku dengannya. Melayu deli pula akan menggunakan bahasa melayu hanya pada orang-orang melayu saja.

Banyaknya suku bangsa yang berbeda menyebabkan kami tidak merasa ada perbedaan antara jawa, batak dan melayu. Kesehariannya kami menggunakan bahasa nasional tuk berkomunikasi. Hal ini menyebabkan aku jarang sekali menggunakan bahasa jawa.

Seharusnya perbedaan ini dijadikan bahan tuk saling kenal mengenal antara suku yang berlainan baik dari bahasa, adat dan budaya bukan sebaliknya membedak-bedakan dan akhirnya menyebabkan perpecahan antara sesama warga Indonesia.

Perbedaan yang ada jangan lagi besar-besarkan alangkah baiknya jika ianya diperkecil dan berusaha mencari persamaan hingga terciptalah kebersamaan. Seperti semboyan Bhineka Tunggal Ika (berbeda-beda tetapi tetap satu).


“Win, kamu ini orang mana sih?

“Medan”

“Oh, orang batak donk…”

“bukan”

“trus orang mana?”

“orang jawa”

“hah, jawa mana?”

“jawa Medan”

“........???”

Pening deh lo nyari jawa medan itu sebelah mana.

Ps: Maaf buat teman2 yang berasal dari Jawa, bukan ingin menjelekkan tapi ini yang kurasakan semenjak aku tinggal disini. Perbedaan yang disengaja ini bikin aku sedih dan akhirnya kutuang dalam rumah sederhanaku.
Tag : curahan hati
79 Komentar untuk "Jawa Medan Sebelah Mana yah??"

Pertamaaaaaax
hahaha kena aku deeh

Huahahaha..lucu juga percakapannya!!emang dimana yaa jawa medan??aku juga enggak tau tuuh
oia seharusnya perbedaan itu bukan untuk menjadi persaingan justru dijadikan bahan untuk saling melengkapi,,setau aku gitu!! tapi kalo menurut aku siih enggak juga orang medan itu kasar dan galak..contohnya saja mbak wina dia begitu baik dan jujur,, cantik pula hehehe
Enggak aah nanti ada yang marah..kabuur duluan mumpung belum dijitak hehehe *kabuuuur*

Jadi ingat kota medan, dulu waktu disana ada sebuah sebutan "PujaKalima=Pemuda Jawa Kelahiran Sumatra" bahkan ada kampung Jawa juga kalo gak salah ingat arah ke terminal Amplas, emang di Medan sukunya bermacam-macam tapi yang aku tau waktu disana mereka semua baik-baik kok, namun sebenernya yang paling dominan disana adalah suku Batak dan Cina. Tapi lepas dari semua itu, semua hidup rukun dan damai.

yahhh,,, telat saya, huhuhu ...

bener sekali, berbeda-beda tapi tetap satu jua ...

hhaha; jawa medan, gud answer!

tapi gabisa dipungkiri semangat patriotisme itu tetep ada lho, tergantung lingkungan ny. misalny kalo lg di rumah kita akan membela diri sndr, kalo di lingkungan rumah, ya mbela keluarga dong. kalo di sekolah, pro kelas; kalo di luar sekolah? pro sekolah. di medan; pro suku sndiri, di luar medan; ya pro medan.
haduw gw ngomong apa si? sorry nyampah gajelas hhehe.
-salam kenal-^^

hahahahahha, bisa aja si win.

santai aja sayang ;)

boleh kah kita tukeran link????

Bahasa sebagai identitas..., tapi bukan sebagai sekat dalam berinteraksi dalam masyarakat....

* Jawa Medan neng ndi yo...???

hehehe.. biasa itu win..

oiya, ada PR buat kamu.. tlg diambil yaa.. :)

jawa juga di bagi beberapa suku loh. jawa mana emang mbak ini?? hueheh...
jawa medan ada mbak di sby, tp lbh tepatnya nama jalan :D

Yah begitulah orang Jawa Jawa (maksudnya orang Jawa yang besar di P. Jawa untuk membedakan orang Jawa Medan he he he) kalau disuruh pakai bahasa Indonesia suka belibet dan punya logat kental. Termasuk aku.

Menurut saya hal itu memang udh biasa ditiap daerah...krn dimana kita tinggal disitulah indetitas kita disebutkan..walau kita bkn asli dari daerah itu

aku suka sebel tuh sama orang yg suka membedakan suku. secara aku kan keturunan Tionghoa jadi sering banget ngalamin kyk gini. dibedakan gitu.

cuekin aja deh, Win. namanya juga manusia suka membuat perbedaan. Padahal di mata Tuhan kita semua sama.

Aku juga sedih tiap ada orang yang membeda-bedakan orang lain. Pertama datang keaceh aku ditanya.
" kamu orang mana?"
"orang medan" jawabku
"suku apa?"
"batak" jawabku lagi
"lho??kok pake jilbab?"
hehe..aku manyun aja...

buetul itu apa yg di katakan mbak fanny, di dunia ini kita memang sering di beda2 kan
tapi di mata Tuhan kita ini sama.
kalo aku seh suetuwju buangeeet itu.
kita ini sama2 orang Indonesa mbok ya jangan suka membeda-mbedakan Suku
Betul to??

Letto bilang :
sakjane kuwi maeng ki mung apus-apus..
yen mikir ki ojo nganggo dengkul..

Hahahaha...

kalau JADEL aku dah lama tahu maksudnya orang jawa yang lahir di deli.
Ini ada hubungannya dengan kedatangan bangsa jawa ke deli dulu untuk dipekerjakan di perkebunan tembakau.
Tapi kalau JAMED alias jawa medan aku baru dengar tuh...

Pagi ini aku bahagiaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget.
Aku harap kamupun demikian.

Semalem mimpi apa Say...?

Perbedaan memang kadang maya,
di tengah serupa yang nyata.
Cukuplah niat idzhaaru-l haqq semata...
Terimakasih atas sharingnya,
semoga manfaat bagi bersama...

Mimpi dikerubutin semut????

Tiap2 suku atau daerah punya brand image yang bermacam-macam, tapi saya melihatnya begini: dimanapun dari suku atau bangsa apapun pasti ada orang baik dan ada orang yang tidak baik. Jadii kebaikan itu tidak identik dengan suku tertentu atau bangsa tertentu.

Sama juga di Jawa banyak kayak gitu, saya tanya seseorang yang ngaku Orang Madura,"Madura-nya mana mas?" Ia jawab,"Malang!"
Mampus lah, Kota Malang ada di Pulau Jawa.

idem sama mbak Fanny dan mas semut tuh..

yang penting di mata Tuhan kita semua sama kok mbak,, yang membedakan cuma kadar iman aja...

cuekin aja yang begituan mah mbak...

kalo aku sih orang Palembang,, tapi karna dari kecil suka pindah-pindah di sekitaran pulau Jawa jadinya pengetahuan tentang Sumsel pun dikit banget,, bahkan beberapa bahasa daerah Palembang ada yang ga aku ngerti.. ckckckck.. parah ne...

iyaa...iyaa...
jawa medan istilah lama...bikin bingung ajaah...hehehhe

hahahhaha...
sama dong kek aku win klo ditanya
lin org mana?
orang bandung
oh orang sunda toh
bukan, batak
loh kok batak di bandunG?
mehehhwhwhwhwe....

Ditempat saya ada juga mbak ,... tukang bakso ngaku orang jawa. saya nanya "jawanya dimana mas"?
dia jawab Pekanbaru.......

JAWA MEDAN???? uduuuuhhhh mesti dicari di gugel map ntu.... huwehehehehehehe

mbak wina, biasanya org yg membeda2kan kayak gitu ntu berpikiran sempit, padahal loh dg berbeda2 suku dan bahsa malah makin rame dan seru..... tp ya namanya juga masih baru dalam lingkungan yg baru pasti akan sulit untuk saling mengenal, apalagi beda suku.... hohohohohoho

tp jawa medan seru loh, dg begitu dalam diri mbak wina berbeda-beda tetapi tetap satu jua, hehehehehe kayak bhinneka tunggal ika tuch.

hmmm...ternyata sukuisme masih kental yah. Sejauh ini blum pernah punya temen Medan, baru orang Padang ma Palembang.

Well, orang yang isi kepalanya hobi mengkotak2an kemungkinan sulit untuk maju *halah, ngomong apa neh :D

Assalamu'alaikum....

Akhirnya, dikau berani juga memposting ini. Di kemas dengan bahasa yang tidak menyinggung sesiapa. Selamat yah Win...

Win, ketika aku kecil, aku hidup dalam kultur jawa 100% tanpa ada orang lain. Dan sejak kecil, otak saya dah di set bahwa orang Sumatra itu galak2 dan keburukan lain.

Beranjak dewasa, ketika aku mulai faham dan mengerti mind setku mulai ku hapus. Aku taklagi mempedulikan Jawa atau Sumatra atau suku2 lainnya. Nyatanya, toh ada orang jawa yang makan orang, atau orang manapun yang membunuh orang tanpa perikemanusiaan.

Kita sama khan Win...??? hehehe...

"Bukankah, kita di ciptakan bersuku2 dan berbangsa2 untuk saling mengenal..???" Qur'am surat apa yah...?? lupa hehehe...

Apapun suku nya semoga penilaiannya tentang hati.....
makasih mbak sharingnya.....setuju ama bhineka tunggal ika nya...

jgn resah donk mbak... dinikmati aja...
bangga donk pny dua daerah... heehehehe... keep smile mbak...

yuukk maree... ^_^

jawa medan itu belok kiri arah kisaran, lurus terus pas mentok belok kanan ke tebingtinggi. pas ketemu simpang mutar arah ke pulau brandan. ikuti jalan terus ke tanjungpura.
ntar tanya ma orang kedai, toilet dimana?
baaahhh apa hubungannya dengan orang kedai dan toilet ya

saya lahir di pulau madura alias jawa juga...tetapi saya juga bisa berbahasa medan "horas mbah"...salam D3pd...^_^...V

Jawa Medan??? hihihi ada ada aja mbak.
Sabar aja mbak...ga usah ditanggapin biar ga pusing.

duh, ko dikau gak pernah mapir sih...??? marahkah....??? tertanya2...

This comment has been removed by a blog administrator. - Hapus

sebagai orang jawa... saya merasa memang lebih nyaman klo bicara pake bhs daerah... mo nyletuk guyonan bisa lebih enjoy.. tapi bukan berarti kita membedakan.. hanya saja medan memang identik dengan orang batak yang memiliki sifat kasar dan cenderung blak blakan... berbeda dengan orang jawa yg halus.. dan menyukai basa basi sekedar untuk menyenangkan lawan bicara.. tapi diluar itu semua.. asal kita bisa saling memahami.. saya rasa nggak ada masalah..

hahahahaha,,, iya yah sebelah mana ya mbak???

duh kesal deh aku...ketika aku dah buat komen disini lebih dri satu postingan eh belum sempet aku poskan mati komputer...ahirnya hilang deh semua tulisan aku dalam bentuk komen yang menyerupai postingan karena mati komnya...
mau ngulangi lagi ga akan cukup waktu 15 menit..
jadi ku ambil intinya aja deh.. yang jels kalu sukuisme bangsa indonesia tinggi ga akan terjadi hal yang dialami wina ini..karena kita adalah bangsa yang kaya akan suku dan bahasa tetapi mereka masih begitu kelakuanny pada wina...berarti mereka tidak cinta pada indonesia...dengan mengatakan orang batak tidak baik...menurutku itu salah besar..baik dan tidaknya seseorang bukan berdasarkan suku tetapi lebih kepada individunya..nice post nehh

Kalo ada yg tanya lagi kamu org mana, bilang aja orang Indonesia. Kan kita emang orang Indonesia, cuma brojolnya ke tengah dunia aja yg bisa di tanah Jawa atau tanah Sumatra dan tanah2 lainnya.
Untunglah ada internet yg semakin menyatukan semua org dari seluruh dunia ya!

padahal tidak semua orang Medan itu galak lho. tapi begitulah stigma masyarakat yg suka membuat kotak2.

jawa medan ma banyak di jakarta bu... heheheheee

Semoga aja perbedaan suku bangsa tidak lagi menjadi kendala dalam menjalin persaudaraan dan persahabatan....

hahhahaha... harusnya gag usa di tangepin tuu mba'.. hihihihi.. biar keki sndiri :)

Masihkah engkau mencari peta Jawa Medan Non...???

wakakakakakakakakakakakakakkakaka....gak bisa komentar jadi ketawa ajah wakakakakakakakakakakakakakakakakakakakakakaka

tulisannya pas banget deskripstif memotret kehidupam masyarakat medan...

tapi klo di tempatku orang medan dikenal cantik2 dan cakep2 loh...
hayo sekarang ngaku asal mana nih, medan pa jawa?

Untung ortu dua2'x orang Solo, jadi gak bakal bingung, wkekekek...
Kan cuma 1 t4, ya Solo itu :D

Cuma mau nganterin segudang rindu buat kamu.
Kamu kenapa Say...
Masih belum kelar kah masalah kerjaan yg kmrn.?

win orang mana ya.......?berkunjung malam neh

Dwinnnnnnnnnnnn...... kamu dimana sih.?????????

iya ya mbak,, kenapa orang yang berasal dari Medan itu selalu disangka orang Batak?? padahal kan ga semua.. seperti aku ini juga dari Medan kok :) *hugs!*

tapi Medan emang tempat singgah semua suku mbak,, semua suku dan etnis ada.. Medan juga sekarang membanggakan,, ga kalah kayak Jakarta 'n Surabaya.. dan Alhamdulillah masih aman dan nyaman :)

lama ga berkunjung karena nglepek*semoga tahu artunya ktn ktnya orang jawa medan,hehe*.

semoga empunya blog sll dalam keberkahan... :)

hmm.. membingunkan ya!?
but, gak smua orng medan serem smua kok..
temenku kmpus yang dri medan juga baek2 tuh... hihihi...

bingung lagi kalo nanya bika ambon... hahaha

Kamu tu emang gitu ya?? Seneng buanget keknya bikin aku khawatir...:-(
Kebiasaan buruk itu mah...
Atau kamu emang sengaja bikin Semut pingsan ketimpuk rindu? awas kamu ntar.

Aku gigit sampe abis, tinggal duri-durinya aja yg tersisa.

Cuekin aja mba, ga usah diambil pusing, yg penting tunjukin sikap yg baik ke mereka.

mmmm itu hanya orang2 yg berpikiran sempit yg kayak gitu...

ella sih malah seneng tuh temenan dari beda2 daerah..ella punya tuh sahabat di medan....dia baik bangeet.....

buruk baiknya seseorang bukan berdasarkan suku tapi tergantung dari pribadi masing2...

ella juga sering sih dapat perlakuan sama...ella kan orang padang...biasanya pasti mereka meng-identikkan kalo kami itu pelit...ihh sebel kaaaann.....sedih aja gitu...ahhh sudahlah..biarkan mereka dgn pikiran buruk mereka...

yasuw,, emang org2 beda pendapatny.. yg jls kt ngga' boleh nilai org darmna dia berasal ^^

sabar ya bu'!

Malam mingguan di sini, sambil menunggu listrik MATI...hiks....

saya rasa memang di dalam pergaulan masih kita temukan teman-teman kita yang berteman sesuai sukunya tanpa memahami arti bhineka tunggal ika.

Wah foto profilnya udah balik ke semula nih...

kita semua bersaudara..jawa,medan,padang,batak,atau apapun sukunya....

mksh komentny mba...amin,insyallah aku bs menjaga hidayahNya...secantik mba,berjilbab...he....

itu tu sebelah nya kuburan china, lemp[eng dikit ada lapangan ntar dipertigaan belok kedepan, abis itu lempeng dikit udah deh dijamin nyemplunk sawah deh wkakakakaa

huuuuwaaakaakakak.. yayaya.. Jawa bagian Medan.. hehehe
Salam Sayang

Hwekekek..
sama banget mbak.
Aku ini orang jawa, keturunan jawa. Ortu jawa. Nenek sama kakek juga.
Tapi lahir sama besar di medan.
Kalo ditanya jawa mana.
Jawabnya sama.
Jawa Medan.
Hagzhagz...

saya sendiri orang Jawa Melayu Deli Makassar Betawi mbak...:D

Jawa Medan itu memang yang paling terkenal mbak, disebut seperti itu karena bukan dari Jawa asli (maksudnya lahir dan besar di Jawa serta memakai budaya Jawa). Dikatakan Jawa Medan lantaran masih memakai budaya jawa, misal bahasa Jawa. Mangertose kulo makaten.

Hiks, hiks. sakit hatiu ketika melihat ada perselisihan di bumi allah

iya, jawa medan itu apa??? sayah baru dengar selama lahir, kecil, ampek besar gini... sayah baru pertama kali dengar dan tau ada orang jawa medan

Back To Top