Sepotong Kenangan Tentang Hujan

Di Pekanbaru lagi suka turun hujan tiba-tiba, terutama di sore hari sekitar jam 3 an. Sering bikin aku keteteran ngangkat baju dari jemuran.

Kadang pas lagi nyante nonton tipi, tau-tau byurrr... hujan turun ga pake bilang.

Atau pas lagi asik-asiknya bobo ampe ngiler tiba-tiba krotok..krotok... gerimis segede jagung udah meluncur dan menimpa atap rumah membuyarkan mimpi di siang bolong.

Kalo ngomongin soal hujan, aku rasa udah ga kehitung berapa kali aku bilang di blog ini kalo aku suka hujan, mungkin karena banyak kenangan yang tercipta berbarengan saat hujan turun.

Dan sekarang moment tentang hujan bertambah lagi, ketika bulan kemarin tepatnya tanggal 31 May 2011, pas lagi nulis postingan aku mendengar butiran air jatuh halus di luar rumah, refleks aku keluar dan mengangkat baju dari jemuran. Ketika itulah aku dipanggil seseorang yang selama ini menjaga emak mertua, bergegas aku masuk ke rumah kakak ipar dan di sana, di tempat tidur itu, terbujur layu ibu mertuaku yang baru saja di panggil Illahi Robbi. Hujan tangis bercucuran seiring dengan butiran air hujan yang semakin menderas di luar rumah.

Ah.. hujan, entah berapa banyak lagi peristiwa yang akan terjadi padaku berbarengan saat hujan turun.
Tag : uneg-uneg
4 Komentar untuk "Sepotong Kenangan Tentang Hujan"

Beliau sudah tenang di sana....Mudah2an diberi tempat yang terbaik di sisiNya. Amien.

Innalillahi wa innailaihi rojiun, turut berduka cita mbak. Sempat baca postingannya bang Atta

itu hanya kebetulan saja win, pristiwa2 pd wina kan ga slalu terjadi pada hari hujan tho?

dhe turut berduka yah atas kepergian mertuanya wina, smoga ditrima amal ibadahnya dan dijauhkan dari sgala azab. Amiin!!


*nb : dhe jg suka hujan, sukaaaaaa banget, sama halnya dengan matahari ^^

Maaakkkk...
Kangen tulisan2 lamamu :(

Back To Top