Kebebasan Lelaki yang Sudah Beristri

Aku punya seorang teman yang sudah menikah dan sering sekali curhat tentang suaminya ke aku. Sangking seringnya sampai bikin aku hafal tentang bab bab rumah tangga mereka. Dari mulai masalah yang ringan sampai yang paling beratttttt sekali. Kadang aku merasa kalau akulah yang sedang dilanda masalah.

Setiap kali si mbak habis curhat, hampir keseluruhan hati dan fikiranku tertuju padanya. Kalau masalah ringan sih, aku suka nggak terlalu mikir. tapi kalau masalahnya sudah menyangkut keamanan rumah tangga, weh... jadi ikutan pusiiiinggg.....


Aslinya sih aku nggak kenal siapa suami mbak-ku, gimana mau kenal, lah wong mereka itu tinggalnya jauh banget di pulau jawa sana. Aku sendiri ketemu sama si mbak waktu aku jadi kuli di Malaysia. Dulu kami satu asrama, dan kebetulan kami merasa cocok. Ada persamaan antara aku dan si mbak. Sama-sama cerewet hehehhehe.

Supaya aku lebih memahami apa yang terjadi dalam rumah tangga mereka, sering kali si mbak menjelaskan ciri-ciri suaminya

misalnya

Si mbak: "Suamiku kurus Win"

Aku: Membayangkan seorang lelaki kurus

Si mbak:"udah kurus, tinggi lagi"

Aku: Menambah bayangan di kepalaku. Kurus dan tinggi

Si mbak:"Suamiku wiraswasta, punya saloon tapi khusus untuk laki-laki"

Aku: Berimajinasi. Seorang lelaki dengan body kurus dan tinggi sedang memotong rambut seorang lelaki.

Si mbak: "Kamu tau gak, yang bikin aku suka kesel ma suamiku?"

Aku: ??? sambil geleng-geleng

Si mbak: "Tiap malem minggu suamiku nggak mau tidur di rumah, milih tidur di rumah ibunya, dia bilang, kalo malem minggu tuh malem bebas. Jadi dia ogah pulang kerumah"

Teman-teman, untuk kasus yang satu ini aku nggak atau belum nemu jawabannya apa, secara aku sama sekali nggak kenal ama suaminya.

Jadi aku nggak bisa nanya ke beliau kenapa sih kalo malem minggu ogah pulang ke rumahnya sendiri?? Kenapa malah milih begadang sama temen-temennya padahal di rumah ada anak dan istri yang nungguin.

Dan kenapa setiap kali di tanya jawabannya PENGEN BEBAS.

Apa ketika menikah seorang lelaki itu merasa kebebasannya direnggut oleh istri dan anak??? Padahal kalau mau ditilik kembali, seorang perempuan juga melepaskan kebebasannya ketika dia memilih berumah tangga dengan seorang lelaki.

Lalu kebebasan seperti apa yang sebenarnya diinginkan oleh seorang lelaki??
Tag : iseng
50 Komentar untuk "Kebebasan Lelaki yang Sudah Beristri"

sama2 terpasung kebebasannya kok. gak yg perempuan, gak yg pria. jadi, si suami mestinya gak boleh ngomong gitu.kalo mo bebas, jgn married aja ya. hehehe

wah bingung mau comment apa
belum bs berkorban seutuhnya kali yah ^^

Setiap kebebasan ada batasnya, dan tentu saja batas senantiasa berubah mengikuti posisi masing2 pada saat ini....

BTW tinggi kurus kok jadi inget sama seseorang yah....:D

waduuuhhhh... kok gtu yah... tapi wina taunya cerita dari versi istrinya aja siii ^^

Maaf, saya bukan suami hehehe... belum juga isteri :D

Masak sama istri sendiri kayak gitu sih .. ??? Gak care nih suaminya .. **

wah tertarik nih
sayangnya saya belum nikah
jadi hanya bisa nebak"
hihihi

wah itu berarti suami gak bertanggung jawab tuh... :D

Kenapa kok malah pingin bebas ya? Emang kalau di rumah terkekang?
Mungkin dia belum menikmati gimana enaknya ngumpul di rumah, ngumpul bareng anak dan istri.....

ah gara-gara ini saya jadi pingin pulang....

jadi ingat seseorang juga neh,,,,di pekanbaru...hahha..

wah.. ga punya suami yang nggak doyan pulang kerumah win, jadi nggak ngerti.

pernikahan adalah sebuah komitmen.. dan sebuah komitmen jelas membawa konsekuensi.. tidak ada satupun manusia yang punya kebebasan.. karena setiap kebebasan pribadi pasti akan membentur kebebasan pribadi orang lain.. maka dari itu ada yg namanya Agama.. ada Hukum.. dan aturan lainya.. salah satunya pernikahan.. jadi jelas.. itu suami yg bodoh..

udah kurus ttinggi lagi
T_______T
nasib nasiib <== mengalami hal yg sama

Setiap kebebasan ada batasnya.. Dan batas-batas itu juga tergantung kesepakatan bersama..

Hehehe, untung laki gw kaga kaya gituh. Wah kalo sampe minta nginep di rumah emaknya pas malem minggu udah gw pentung kalee!! :-)

Btw blognya saya link yah Mba. Thanks :-)

Sebenarnya Pernikahan itu kan mengikat 2 orang menjadi 1 jadi kalau mau ada kebebasan, kebebasannya harus dirasakan secara bersamaan kalau sendiri2 itu sudah keluar dari makna pernikahan

duh duh ga boleh gtu dunk
kalo udah nikah harus dirumah
nanti kalo anak2nya niru gimana kan kasihan

kebebasan yang aneh neh mba
jadi ga wajar

pasti ada udang dibalik bakwan kalo "kebebasan" seperti itu, bener kata Om BigSugeng, dia belum bisa menikmati kebebasan berkumpul bersama anak istri, dan seharusnya si Emak-nya juga mengingatkan, atau sebenarnya malam minggu tidak tidur di rumah emak kali, jadi si Emak kagak tahu menahu tentang hal ini. Kalo aku ditinggal anak istriku ke rumah eyangnya anak-anak dan aku gak bisa ikut karena gak libur kerja, udah kelimpungan kangen ama anak-anak.

iya saling memahami dengan aturan yang sesuai dengan norma.. he

duh kok suaminya kek gitu sih, padahal enakan ngumpul ama istri ya... hehehe

Emang sih tiap orang punya privasi.., tapi seorang suami ingin bebas rasanya kok aneh ya..?

Setiap rumah tangga ada probblematikanya dan itu wajar karena dalam rumah tangga itu adalah menyatukan 2 pribadi yg berbeda.

*garuk kepala*
semua tergantung dari person na kali yah win..bebas seh bebas tapi kudu liat dunk kondisinya.,.kan udah berkeluarga jadi bebas itu ada batasnyaa...
kadang aku juga sharing dengan para ibu-ibu muda dan masalah bebas itu ya kalo udah nikah bener bener "terenggut"
jadi ketika memutuskan maw nikah ya siap siap dengan segala resiikonya

bilang ja ma temen mu win dibicarakan lagi da ma misuanya masalah "bebas" karena masalah rada sensitif neh

*jadi sok tau* hihih

met malam aja..jadi mo miih novel lain? hehhee.

wah lha itu aku ga tau juga blm merid sih heheh, mungkin sih gt apalagi buat yang bukan tipe orang rumahan, mesti terasa kaya di penjara, men ga pulang2 di telponin, ga boleh pulang malem trus pulange pagi di omelin heheh

Kebanyakan seorang pria, setelah menikah dia tetap dengan kebiasaannya sebelum menikah. Kalau dia biasa seperti itu, ya akan tetap seperti itu. Perlua adanya komunikasi dua arah, saling terbuka dengan perasaan masing-masing. Kalau tidak terbuka dan dipendam saja, ya akan seperti itu terus...

Janganlupa untuk menyelidiki apa penyebab sang suami ngga merasa betah dirumah. Kalau alasannya kebebasan, itu cuma sisi lain. Pasti ada sesuatu yg lebih masuk akal.

Seorang lelaki yg memutuska untuk menikah itu, seharusnya lbh mementingkan keluarganya daripada kebebasannya.
Kalo ndak mau terikat ya ndak usah nikah

salut buat empatinya. cuman, jangan sampai ikut kemakan hati ya...

sepertinya dwina cuma melihat dari sepihak deh jadinya memojokkan lelaki meskinya dari dua sisi dan nggak semua lelaki seperti itu ada juga lelaki yang setia sama komitmen mereka dengan seseorang, jadi tidak usah terlalu menjudge lelaki lah tentang kebebasan

pelik sangat !
Yang jelas pasti ada hal yang kemudian membuat di laki2 nggak betah di rumah dan ingin bebas. Si Istri bisa mencoba mengkomunikasikan hal ini, tetapi dengan syarat jangan pakai menduga-duga atau perasaan curiga. Kalau komunikasi bisa jalan, semoga saja akar dari "KEbiasaan" suami bisa diketahui dan bisa dicari jalan keluarnya.

salam

teman2 dah banyak ngasih masukan tuh,
jangan terlalu pusing win...
nanti sakit lagi... :)

hemmm,.....bingung juga komntrnya kalo ada suami yg aneh gini menurutku,malam minggu kok malah menjauh dari anak istri yak ???

aloo,wina...miss u....

Bagi org yg sdh berpasangan, kebebasan itu tetap perlu, asal sm-2 mengerti batasnya, krn sewktu janji hdp bersama bukankah sdh ada pengertian thd arti & permasalahan pernikahan, jadi kebebasan yg bertggjwb & pemahaman akan kodrat & tugas org yg sdh berpasangan semata-2 hrs ttp dijalankan utk mencari ridlo-Nya, shg harmonis selama hayat..
Maaf pjg bgt, salam sahabat...

udah ketemu belum dengan suami temennya?

sepertinya kalo sudah menikah kebebasan itu akan sangat terbatas karena sudah diikat oleh anak...

mungkin akan lebih baik ketika masih muda kita maksimalkan main kita, ketika dah berkleluarga tinggal fokus ke keluarga

masalah pengen bebas sebenarnya bagi co mang bener adanya. dalam artian tinggal co-nya yang mengartikan intisari kata "bebas"......

Wah...kalo sering2 jadi tempat curhat lama2 bisa jadi konsultan perkawinan nih...he...he

Mampir ah...cari temen
Salam hangat & sukses selalu...

saya belum menikah, jadi ngga bisa kasih solusi, kekekekkeke.

btw, masalah rumah tangga ada baiknya kalo jadi rahasia pribadi aja, jgn sampe orang laen tau. ya ngga?

timbul perasaan berkurang kebebasan setelah menikah, menurut saya wajar saja, karena tanggungjawab dan pola hidup setelah pernikahan pasti berbeda dibandingkan dengan saat masih sendiri.

tapi mestinya ketika menikah seharusnya sudah tahu konsekuensinya.

sekali-kali waktu ngumpul bareng teman, atau mungkin ada hobby positip lain, tanpa ada anak istri menurut saya wajar saja, tapi kalau tiap malam minggu nginap dirumah ibu tanpa anak istri ... itu sih aneh hihi..

kebebasan yang ringan kali ya....heheeh
salam hangat dari blue

aku gak ngerti mbak..
kalo suami yang suka keluar kayanya istri harus siap golok di tangan deh *naluri preman*

mungkin suaminya aja yang masih ngerasa abg, suka nongkrong2 gitu padahal udah tua

wahhhhhhhh suami yang gaulll. tidak patut untuk dicontoh!!!! mending gaulin istri di rumahhh
hahahhaahh

waahh... baru kali ini ada suami yang ga mau pulang ke rumah... kebebasan macem apa itu?! heran... *geleng2 kepala*

aduh bikin saya mikir.... aneh ya :(

Terhadap Persoalan hidup ini, marilah melihat rujukan yaitu Rasulullah. Karena beliau diutus untuk menjadi model bagi setiap siapapun yang menjadi umatnya. Satu hal terpenting beliau adalah utusan yang memperbaiki akhlak.
Apapun masalahnya, keruntuhan rumah tangga berawal dan berakhir dengan akhlak.

Back To Top