Don't Judge A Book By The Cover. Bener Gak sih???

Pukul 2 siang saat mataku hampir gak bisa kebuka, tiba-tiba Pak Manager telpon, nyuruh aku masuk keruangannya. Kalian masih ingat kan Pak Man-ku.... yang ngasih cokelat palentin itulho... yang agak-agak feminin gitu lho.... yang seneng merintah-merintah ginilho...
*lho..kuummaattt*

Gak pake lama aku langsung dateng ke ruangannya. Duduk manis dan pura-pura seger. Padahal asli, aku ngaantttuuuukkk banget*

"Win, kamu rasa, saya bakalan kuat gak nginterview orang segini banyak dalam sehari?" kata Pak Man sambil nyerahin setumpuk berkas lamaran.

"mmmm..." (itu bukan suara kucing lagi pipis lho).
"Lima belas orang Pak?" Jawabku setelah selesai menghitung surat lamaran yang berserak diatas meja beliau.

"Iya, banyak banget kan... Padahal saya paling males kerjaan kek begini..."
Kata Pak Man dengan wajah cemberut.

"Yah.. jangan semua Pak, be..."
Belum abis aku ngomong Pak Man langsung motong tanpa menghidupkan lampu peringatan.

"Nggak bisa, semuanya harus di interview besok....Udah sekarang kamu pilih deh, mana yang pantes mana yang nggak. Sekalian atur waktunya, mulai dari jam 09:30 yah"

Aku diam saja, melihat-lihat foto si pelamar dan membaca surat lamaran beserta segala lampirannya. Pak Man juga melakukan hal yang sama, cuma bedanya Pak Man tidak membaca surat lamaran itu, beliau hanya memeperhatikan foto si pelamar. Belum selesai aku memilih Pak Man sudah komentar duluan.

"Iii.. Win lihat deh, tampangnya kok kayak pedagang Sapi sih...., ini lagi, yaa ampunnn... pliss deh... belom apa-apa bisa stress duluan saya" Kata Pak Man dengan Gayanya yang udah kayak artis lagi milih baju di pasar pagi. Pegang sana, pegang sini tapi satupun gak ada yang dibeli.

"Uwahhahahhahahaaha.. Pak.. kata orang, don't judge a book by the cover lho.." Kataku sambil tertawa, rasa ngantuk yang tadinya udah mencapai stadium akut langsung ilang deh. Hehehehhehe...

"Biarin, itu kan kata orang bukan kata kamu"

"Lha, emang saya bukan orang Pak" Jawabku bego.

"Taaau. pikir aja ndiri" kata Pak Man cuek.

Aaaarrrrgghhhh pingin tak jadiin dodol di orang.

"Yang jelas. kalo ngeliat berkas lamaran begini, apa coba yang dilihat kalo bukan wajahnya duluan" Lanjut Pak Man makin cuek.

"Iya sih, tapikan latar belakang juga perlu, pengalaman kerja di perusahaan lain juga bisa dijadiin bahan pertimbangan kan" Aku mencoba berdalih.

"Eh, ini nih, saya suka, lihat deh wajahnya. Ada Aura yang terpancar dari wajahnya, trus sepertinya penuh kharismatik deh, saya bisa ngerasa aja gitu" Kata Pak Man tanpa memperdulikan omonganku barusan. Dengan mata yang bersinar-sinar seperti lampu neon 30 watt, Pak Man memperlihatkan foto salah seorang pelamar.

"Gawat! sisi femininnya mulai keluar nih" Kataku dalam hati.
Biasanya setelah begini, Pak Man akan jadi lebih selektif memilih. Yah, tentu saja dengan hanya melihat fotonya tanpa membaca sedikitpun CV dari si pelamar.

Sebelum keluar ruangan Pak Man kembali berpesan
"Win, jangan lupa ya, yang mukanya kayak pegadang sapi tadi, saya nggak mau, trus yang kayak angkot ketabrak becak juga, saya males"

"trus mau pilih yang gimana sih Pak?" tanyaku pasrah.

"Pilih yang keren, jangan yang jelek, cukup saya aja yang jelek di kantor ini"

jiaaaahhh.. si bapak sadar kalo dia aja nggak keren. Uh, dassaaaarrr....

Setelah memilih dan komentar sana sini, akhirnya sepakat delapan orang akan di interview besok, mulai dari jam 09:30 sampai dengan selesai. Berkas lamaran aku kumpulkan dan yang tidak terpilih terpaksa di singkirkan *hiks*
Tag : iseng
42 Komentar untuk "Don't Judge A Book By The Cover. Bener Gak sih???"

ha ha ha..dasarrr..pak manager..jadi geli bacanya. dwina bisa lucu juga

lucu juga tuch Pak Man, Win...
eh di panggil Pak Man, jadi inget Pak Man yg jual bakso deket kampus hihi...

met malem dear ^^

jahat juga yah... tapi emang gtu di dunia kerja yah..
di sisi lain postingannya lucu... ^^

luarbiasa.. pandi salut.. salut.. tulisanya mantap.. pak man-nya mantep.. jujur sih..

Aku ikut dipanggil tuk interview gak ya...??

wah jangan salah pak didekat rumahku ada loh tukang Sapi yang mirip bratt Pitt asli, wk wk wk cuma kalau angkot ketabrak becak gimana ya nggak bisa ngebayangin aku

Kalau aku punya pak-man kayak gitu, semangat terus dah aku kerja. hehehe
kocak abis.
Beliau juga sadar diri, tapi kalo aku ada disana jadiny gag dia aja yang jelek disana..uweheehehe
tapi kalo sistem seleksi pelamar hanya dengan ngeliat foto doang, waw aku gag bakal dapet kerja nih kalo gitu..

Jahat amat sh pak Man itu. Huhuhu

wakakakkaak
ini tempat melamar untuk jadi model ya???
ikutan donkkkk
hahahhahah

wah ..asyik punya bos ya baik mbak...salut rasa sosialisai managernya...btw semoga tugasnya lancar-lancar aja ya mbak....

berkunjung... pagi Winaaa... (^_^)

betul banget, first impression was the last thought we have. Apalagi jika perusahaan yag mengutamakan imej, wah itu hukumnya wajib :)

walah kantornya mo cari model apa karyawan tuh..... hehe

biarpun agak feminim tapi kayaknya pak Man menyenangkan.....

dassar.. klo semua pimpinan kek gitu.. bisa kasian orang yang jelek..

hahaha... macem2 ajah deehh... tapi semoga aja ga semua orang ngeliat dari penampilan doang kan yah?! kalo penampilannya keliatan meyakinkan tapi ternyata hasil kerjanya nol, hayooo...?! tapi setau aku yang namanya manager itu emang punya intuisi, dan biasanya tepat intuisinya :D

wkwkwwkkkk...banyakin sabar deh mba ngadepin pak man kayak gitu...
wah kasian juga ya si pelamar yg wajahnya biasa aja, padahal belom tentu yg wajahnya menarik kinerjanya menarik juga... :D
Have a nice weekend ya!!!

wah pak man nya milih-milih muka nih gak adil. hehe :D

n' mbak kalo mbak bukan orang jadi apaan dong.?
hehe ;D

WINNNNNNNNNNNNNNNNNNNNNNNNNNN!!!!! hehehehehe

gampar tuh si pak man!!! wkwkwkwkwkwkwkw...........masa nyari pegawai cuma dari "auranya" .............

ah emang cuma teori kok mbak

Saya bisa memahami pertimbangan Pak Bos. Saya kenal beberapa orang yang bisa menebak karakter seseorang dari wajahnya. Bukan masalah jelek atau keren, tapi (katanya) guratan di wajah menunjukkan karakter orang tersebut.

Salam kenal

Sepakat aja aku deh. Jika buku saja tidak boleh dilihat dari covernya, apalagi manusia? Hehe..

lama ngak berkunjung...
Salam hangat, mbak...

bener sekali binatang jangan menilai seseorang dari luarnya

waaaah aku pengen ngelamar juga aaaah
muka ku khan mirip truk ketabrak sepeda
eeeh kebalik

Iya mbak..
itu adalah kata2nya TUkul Arwana..
tapi sampe sekarang jadi ngetop abis..

wah kasihan dong yg dah susah2 ngelamar gara2 fotonya jelek hmmmmm, begitulah dunia nyata ya, pantes aja banyak pengangguran, jadi inget dulu kantorku buka low OB yg ngelamar gak hanya dari tamat Smp tapi yg sarjanapun ikut, hingga numpuk ratusan lamaran, bayangin saking sempitnya peluang kerja :( itupun setelah diseleksi sisanya dibuang kekotak sampah...

makanya jangan kebanyakan gadang bu!!

Mbak.., jangan2 berkas lamaranku termasuk yg disingkirkan.... hehehehe

Oalah si Boss punya standar penilaian sendiri rupanya. ^_^

wah test wawancaranya kpn win.....?? cerpen U top dech............

seperti kata Lupus
don't judge a boy, from his kolor
hahaha

haha..
pak managernya memilih dengan hati tu mbak..hehe..

wah bosmu ternyata pemilih jg yah hihihi

Dear....
ada tag n award di blog aku
ambil yah ^^

wahh..manajernya mbak wina asyik bgt ya orgnya.. ;)

Orang banyak banget kejebak sama tampilan.
salam.

Cermin (cerita mini) yang lugu dan bersahaja.Aku suka gaya seperti ini.Salam

aq nyasar kesini..hehehehe
Don't Judge A Book By The Cover

Back To Top