Telepon Umum yang Terlupakan

Zaman saya masih sekolah dulu ada kegiatan aneh yang sering saya lakukan bersama teman-teman yaitu telpon-telponan pake telepon umum. Sengaja ngumpulin recehan abis itu nelpon kawan yang notabene kawan sekelas. Ngga ada hal penting yang mau dibicarakan hanya ingin merasakan sensasi nelpon aja. :D. Sama kayak anak muda sekarang yang merengek sama ortunya minta dibelikan smartphone padahal belum tentu juga digunakan secara maksimal. Kebanyakan hanya ingin merasakan sensasi menggunakan telepon pintar, bisa download, main game, chatting bersosial media dan tentu saja stalking mantan :v

Telepon umum yang saya gunakan biasanya telepon koin jarang banget pake telepon kartu. Seingat saya sih pernah pake telepon kartu pas nguli di LN. Kenapa milih telepon koin karena lebih mudah aja, tinggal kumpulin uang 1.000an trus masukin ke lubang koin, pencet nomor sudah nyambung tinggal ngomong. Kalau telepon kartu kebanyakan kudu tekan-tekan kode dulu.


Lamanya berbicara di telepon umum tergantung banyaknya receh yang ada ditangan. Kalau pembicaraan penting apalagi pas ngedate via telpon sama pacar yah recehannya bisa segenggem tuh. Layar telepon yang menunjukkan durasi percakapan akan memudahkan kita untuk tau apakah waktu sudah habis atau belum. Layar akan berkedip-kedip jika waktu pembicaraan hampir habis. Langsung deh sibuk nyari koin untuk dimasukkan kembali.  Secara sayang atuh lagi asik ngomong eh putus.

Telepon umum sendiri menurut mbah wiki ditemukan pertama kali oleh Willian Gray pada tahun 1889. Wih udah lama ya, padahal seingetku aku baru menggunakan telepon umum sekitar tahun 1998 gitu. Telat banget....

Sekarang ini telepon umum hampir tidak ada sama sekali kalaupun ada sangat jarang kelihatan. Nah makanya saya spechless banget pas ketemu telepon umum di Rumah Sakit Permata Bunda. Iya, serius loh dan lebih speclessnya lagi ternyata telepon itu masih berfungsi dengan baik. Jadi ceritanya pas nganterin mamak saya ke Rumah Sakit untuk cek kesehatan kami nunggu di koridor. Merasa bosan menunggu saya jalan-jalan di sekitar areal rumah sakit.

Ini pertama kali saya datang ke RS Permata Bunda di Medan. Langsung aja nanya sama satpam apakah telepon itu masih bisa berfungsi? satpam bilang, masih. Woh... saya senang sekali tapi ngga nyoba makainya, cuma saya elus-elus aja body telepon umum itu, secara ketika itu kenangan saya seputar telepon umum ikut terelus dalam hati. Asek..

Seingat saya sih terakhir gunakan telepon umum tahun 2005, memang pada masa itu handphone sudah banyak beredar dan sedikit demi sedikit mulai menggantikan telepon umum. Hanya saja selaku anak perantauan menghemat kudu wajib dilakukan. Makanya telepon umum masih menjadi idola dalam berkomunikasi. Handphone kebanyakan saya gunakan untuk sms atau menerima telepon aja. Kalau untuk nelpon sih masih setia dengan telepon umum. Hmm apakah di daerah tempat tinggalmu masih ada telepon umum?



1 Komentar untuk "Telepon Umum yang Terlupakan"

di pesantrenku,darel hikmah masih pake telepon umum.. eh wartel lah heheheh

sama susahnya dengan menenui kartu pos.. hehe

Back To Top