Masih Seperti Dulu

Pagi kemarin ketika aku bangun tidur Ha Pe ku berbunyi pertanda ada SMS masuk, dengan mata yang masih kriyep-kriyep aku baca isi SMS itu, bunyinya adalah ucapan selamat pagi dalam bentuk kata yang bagus. Selesai membaca aku membalas sms itu seadanya, maklum saja wong aku masih diatas tempat tidur dan otak ini masih belum bekerja seutuhnya. Aku tidak menyangka ternyata balasan dariku membuat kami berselisih faham.

Memang antara aku dan beliau ada masalah yang belum terselesaikan, jadi ketika dia mengirimiku SMS aku teringat dengan masalah kami dan aku ingin kejelasan mengenai hal tersebut.

Begini masalahnya...

Ada barang yang aku mau dan aku sudah memberikan uangnya 4 bulan yang lalu, beliau janji akan mengirimkan barang itu setelah aku mentransfer uang padanya. Sebenarnya barang itu bukan untuk aku tapi untuk kakak sepupuku. Alamat rumah kakak sudah kukirimkan lengkap dan dia berjanji akan segera mengirimkannya kealamat tersebut. Setelah beberapa minggu ternyata kiriman itu tidak sampai. Aku SMS temenku untuk menanyakan apa barang itu sudah dikirim atau belum. Beliau bilang barangnya sudah dikirim tapi ternyata kembali lagi padanya karena alamat rumah kakakku tidak bisa dicari.(rumah kakakku di wilayah perkebunan Teh)

Akhirnya aku mengambil keputusan barang itu sebaiknya dikirim kerumahku saja, berdasarkan pengalaman, biasanya, barang yang dikirim temanku selalu sampai. Beliau setuju dan aku segera mengirimkan alamat rumahku selengkap-lengkapnya.

Bulan berganti bulan tapi barang yang dikirimkannya tak kunjung sampai, aku diam saja. Aku tunggu kabar dari beliau, dalam benakku mungkin dia sibuk dan tidak sempat mengabariku tentang kiriman tersebut.

Sudah 4 bulan berlalu dan pagi kemarin ketika Ha Pe ku berbunyi, aku membalas sapaan paginya sekaligus menanyakan tentang barang itu dan balasan yang aku terima adalah:

"Barangnya akan dikirim minggu depan sekalian dengan uangmu, maaf atas ketidaknyamanan ini"

"Waktu aku kirim barangnya kembali lagi padaku 2 kali dan aku yang menanggung semua biaya pengirimannya, tapi sudahlah kau memang sudah banyak berubah"

"kau tidak seperti yang ku kenal dulu sudah lebih pintar, sapaan pagiku dibalas dengan pertanyaan. Excellent!!"

3 SMS beruntun masuk tanpa permisi, aku ulang lagi membaca tulisan di Ha Pe ku. Tidak salah bacakah aku? Kenapa hanya karena pertanyaan tentang kiriman barang yang tidak kunjung tiba meleret sampai ke berubah-berubah segala?

Dan SMS yang telah merusak mood pagiku berlanjut sampai ke siang, aku jelaskan padanya kalau aku tidak mempersoalkan uang yang sudah ku kirim, sungguh aku tidak menginginkan uang itu kembali. Kalau memang barang itu akan dikirim, aku terima tapi kalaupun tidak samapai tak jadi masalah sebab aku bisa mencarinya di Medan. Tapi dia tetap dengan kemauannya, dia mau aku mengirimkan nomor rekening tabunganku di bank.

Aku bilang aku tidak punya tabungan di Bank. Aku menabung di Mall, di Bioskop, di Toko Buku dan di Warung Tetangga. Maksud hati ingin bergurau tapi sayang lagi-lagi aku salah. Dia makin mengatakan ini.. itu.. yang intinya akan segera mengembalikan uangku.

Akhirnya aku jengkel SMS terakhir darinya aku diamkan. Kufikir tak ada gunanya pembicaraan via SMS ini diteruskan. Biarlah. Masalah barang itu sampai atau tidak aku tak perduli. Hanya karena masalah sekecil itu aku sudah dinilai berubah, padahal aku rasa aku masih seperti dulu

- Masih mandi 2 kali sehari
- Masih minum Teh pagi hari
- Masih kerja
- Masih makan nasi
- Masih ngeblog
- Masih tidur
- Dsb...Dst...Dll...
Aku juga masih waras untuk tidak menuntut apa yang sudah aku berikan ikhlas 4 bulan yang lalu. Saat uang itu aku kirim, aku menganggap uang itu sudah bukan hak ku lagi. Karena akan digunakan untuk membeli barang yang aku mau sekaligus untuk biaya pengirimannya. Lalu jika pagi kemarin aku menanyakan apakah barang itu sudah dikirim atau belum, apakah aku sudah dikatakan berubah? Aaaaaaarrrhhhh......

NOTE: Ditulis dengan penuh Erosi
eeeehhh....salah. Emosi. wuahahhahahhah


Tag : curahan hati
30 Komentar untuk "Masih Seperti Dulu"

sabaaar... :-)
mungkin orangnya juga lagi nggak dalam mood yg baik...

moga masalahnya cepat selesai ya win...

Met malem ^^

Terkadang kita sering merasa mengenal orang dengan baik, dan ketika dihadapkan sedikit saja masalah orang menganggap dengan penilaian berbeda.

Terus dan terus belajar memahami diri kita dan orang lain...

Blognya keren. Nuansa hijaunya bener2 adem.
Salam kenal..

sabar mba, sabar.. minta di bawain pentungan thu orang, ooooo mba wina thu suka mandi dua kali yah hahaha, hahah :D, masih tetep ya :P

Masalah akan selalu ada, baik dgn keluarga, teman, sahabat, tetangga, anybodi.. yang terpenting niat kita tidak berubah terus berusaha untuk kebaikan bersama, menurut pandi mungkin begitu..

Kesalahpahaman itu mudah sekali muncul, apalagi jika seseorang dalam situasi hati yang sangat sensitif.
Yang sabar aja mbak...

mungkin beliau ada hati sama kamu jadi sensi begitu hehehe (becande), btw memang gak mudah memahami orang lain atau buat orang lain memahami kita :(

wah masa ditanyakan masalah barang gitu dia marah2 sampai mau balikin uangnya wina segala.................udah win kasih rekening saya ja......biar dia kirim uangnya kesaya!!! *lho*

duh.. baru sensitip ya...

kurangi kopinya dong .. hihihi

wah udah dijelasin masih juga nggak ngerti, mungkin buta warna mbak... lho... kakakkakakaak!!!

walah, tu orang yah, padahal uang nya udah di kasih tapi barangnya belum dikirimin jugga, ampe 4 bulan, terus pake alesan ini itu lagi... waduhh...

terkadang masalah sepelepun bisa menjadi masalah yang besar ea, untung ada pegadaian... :-D... ^_^

Sepertinya dia sedang sangat sensitif tuh mbak... ya biarin aja dia begitu semoga suatu saat dia sadar telah 'lebay' dan salah paham hehehe

Yang sabar ya mbak...ambil hikmahnya aja mbak ya mbak..

wahh..aku yang baca jadi ikut-ikutan emosi mbakk.. *looh..??*
heheee....

sabar..sabar mbak... ^_*

lho ada masalah toh?
ya diselesaikan dengan cara bijak ya mba

ini yang ngirim siapa ya? smg cepet sampe barangnya

sabar sabar sabar..... tar nasi di rumah habis semua loh heheh, ya memang kadang seperti itu. masing2 orang pengennya semua sesuai yang dia pengen

hahahaahahh mungkin mbknya da berubah karena kirim sms tanpa ngisikan pulsa tu orang jadi mbk berubah g sadar2 klo dia sbnernya minta diisikan pulsa heheheh..

salam kenal juga

sms memang terkadang multiinterpretasi (halahhhh).. mba, hehe..tapi yang sabar ya... supaya makin dsayang tuhann, hehe..salam kenal ya mba..oiya,link nya dah nongkrong dt4 ku, link balik ya mba, hehe... ganbattee!! (hehe..gak jelas ya sayah?)

Sabar mbak..Mungkin disana orangnya juga sedang sensi. Sabar..Mungkin nanti kalau dianya sudah coolingdown bisa dikomunikasikan lagi. Keep spirit mbak ^_^

wauuu..ditulis dengan penuh erosi??
bisa gawat nih,,
hehehe..

sabar mbak sabar..

Oalaaaah... jadi itu barangmu toh?? nyasar ke rumahku neng. kamu cek ke rumah ya, benar itu apa bukan!? :-D

salam kenal..

sabar sabar ya...

sms memang banyak membuat org berselisih faham...hehehe...

Sopo to iki Neng? *penasaran...*

hayaaaahhh pagi pagi udah dapet sms macam itu..bener2 wat tensi naek pluz merusak muud itu >_<
cuekin aja win..dah dibilang baikbaik pun tak maw dimengerti..

klu saiia gag mau tu ada barang titipan ke saiia tapi sampe nya gag ke saiia (cukai) pasti kena pajaknya tinggi sama anak2 tongkrongan sii.. mending langsung kirim ke alamat saiia ajja.. hhhmmm.... opo tokh?!?!?!

Back To Top