Hati-Hati dalam Bicara

komunikasi atau lebih sederhananya berbicara sangat penting bagi kita. Yup, aku rasa semua orang setuju dengan pendapat ini. Untuk mengetahui apa yang kita ingin dan orang lain inginkan, tidak ada cara lain selain berkomunikasi. Jangankan kita yang diberi kesempurnaan indra, orang tuna wicara (bisu) sekalipun juga berkomunikasi dengan cara mereka sendiri. Mungkin kita tidak tau apa yang sedang mereka bicarakan. Mereka seolah asyik dengan dunia mereka sendiri. Berbicara menggunakan bahasanya sendiri. Ini membuktikan bahwa hubungan sesama manusia bisa terjalin dengan baik dengan adanya komunikasi dua arah yang berterusan.

Dan untuk kali ini aku tidak ingin banyak bicara, khawatir kalau apa yang aku katakan justru malah tidak di mengerti. Apalagi kalau banyak bicara tapi tidak ada isi ibarat tong kosong nyaring bunyinya.

Aku hanya ingin mengatakan pada friends blog ku semua dan juga pada diriku sendiri, berfikirlah sejenak sebelum berbicara. Jangan sampai apa yang kita katakan tidak sampai pada maksudnya. Baik ketika kita bercanda atau serius. Lidah memang tidak bertulang, tapi kata-kata yang keluar adalah cerminan diri kita. Kadang lidah bisa lebih tajam dari belati yang mampu melukakan hati orang lain.

Jangan menyakiti orang lain kalau kita tidak ingin disakiti. Adalah lebih baik kalau kata-kata yang keluar dari mulut kita adalah kata yang menyenangkan hati orang lain. Bukankah menyenangkan hati seseorang itu juga termasuk amalan yang baik?.
Jadi kenapa harus mengeluarkan perkataan yang menyinggung perasaan.

Udah ah segitu aja, semangat banget nih yang curhat, kalau ada perkataanku yang menyinggung perasaan temen-temen, mohon maaf ku sebesar gajah bunting dihamilin ikan paus (copas dari kang
Partelon, kan kemarin udah minta ijin sama yang punya blog).
Curhatku kali ini juga sekaligus melunasi hutangku sama kang Buwel (yayangnya kang Partelon) kalau aku gak suka sama orang yang asal ngomong, tanpa mau memikirkan perasaan orang yang mendengarnya.


@ kang http://cah-cikrik.blogspot.com/ -->Buwel : yang tujuh ntar ya kang.... duduk manis aja di cah cikrik, rujakkan sambil nunggu aku ngelunasi hutangku. Jiaaaaa dasar tukang hutang.
Tag : curahan hati
61 Komentar untuk "Hati-Hati dalam Bicara"

mba apa aku udah salah ngomong ya?

kalo emang aku punya salah maaf ya

mana ada gajah bunting yang dihamili ikan paus mbak,... palingan yang ada gajah hamil sembilan bulan, mati tenggelam dua hari....... pasti bessar deh.... udah pernah liat nggak? kalau belon .... sama dong, aku juga belon pernah.... cuman nulis doang. Met pagi mbak.

Setuju....Bicaralah yang baik, atau sebaiknya diam. :)

Setuja (lebih tinggi tingkatannya drpd setuju).
Ngemeng2 utang apa mbak? Kok adekmu ini gak tau ya?hehe
Eh ya, kemarin rujak sendal di bawah pohon jeruknya kurang pedes.
Nanti siang mau ngrujak apa lagi ya? Apa makan 'itik' aja? xixixi
@itik: peace buw....

Diem bukan emas, tapi ngomong yg baik lebih berlian.

lidah memang bahaya, apalagi lidah buaya. kalau ngamongnya lewat tulisan gimana dunk??? bearti jari juga bahaya dunk

setuju32x... komenku baik semua kan? he..he..he..

dan sebelum komen yg ini pun aku sdh berpikir sejenak , setelah berpikir ..ternyata mana bis a tahan kalau nggak ke rumah jeruk bikin rujak jeruk ..wekekek ...

kata orang mulutmu harimaumu...

Walah,kok sama sih topiknya! Aku jg kmrn ngbhs komuniksi, tp versi ku sendiri dong..

Punya mbk dwina, So nice posting. *Manggud2*

Benar teman...kita memang perlu estra hati2 mengeluarkan kata-kata..ibarat kata pepatah Lidah tak bertulang...salam persahabatan..

sapa yg ngomong asal huni buni????

ayo kita pentung2 hehehehe....

Kekekekekekek!
Laku juga 'dagangan' saya, makasih neng dah nge-backlink.
Duh, 'deket' ma Buwel juga yak? Saya jadi CEMBURA (stingkat di atas cemburu, niru komengnya Bro beat2ws)...
Soal isi posting, sepakat dah. Semua mang ada saatnya...

Banyak org memang ga memeprhatikan ini. Aku sering melihat ini dalam pergaulan, yg bikin aku prihatin. Posting yg bagus banget, Dwina. Mengingatkan kita tuk lebih mengendalikan lidah kita!

Emang lidah tak bertulang
sbab kalo bertulang namanya bukan lidah
bicara harus dijaga mbak..
biar gak nyakitin orang
kalo perlu jaga bergilran
pake hansip, atau polisi
aman deh..

(gimana gak aman..salah ngomong tembak atau pentung sih..he..he)

Saya datang lagi Mbak Dwina, maafkan saya kalo komentar saya sempat menyinggung perasaanmu.

Saya persilahkan Mbak Dwina main ke rumahku, tapi maaf postingan saya terkesan ngawur dan ilegal, tanpa ijin sama yg punya nama.

"lidah tidak bertulang",, udah kayak lagu aja yah mbak.. tapi emang bener tuh,, seringkali kita ga sadar apa yang kita omongin itu udah nyakitin orang lain,, makanya lain kali agak-agak disensor aja deh omongannya.. aku juga lagi belajar neh mbak ^^

lidah lembut tapi setajam pedang. banyak orang celaka hanya karena 'omongan'

fyuuh... aku sering bgt tuh dikata2in sm tmn2.. memang lidah lebih tajam dr belati...
tp untung aku orgnya pemaaf... kyaa....

oya mbak,, blog mbak br aku follow, boleh kaaann...

ealah dalam rangka melunasi hutang toh mbak, sekali dayung 3 pulau terlampaui dech mbak dwina..... sekali nglunasi utang, curhat colongan pun jadi dech disini, hwekekekekek

bener tuch mbak, setuju aq juga gak suka sama orang yg suka seenaknya ngomong tanpa pernah tau perasaan orang.....

yup bener bica alias ngomong harus di jaga betul bangt tu mah

:D maka dari itu, saya mikir mikir kalau musti komen di postingan curhat masalah pribadi

mendingan baca trus diam trus close hehehhe amaan

@ Cebong Ipiet: jangan diem dunk mbak.. mbok yo komens sik, baru tutup hehhehe

@ aa: iyak aa, aku jg tetep blajar ngendaliin lidah nih

@ vie_three: hehhehe biar hemat vie makanya amprokan

@ Ferdivolutions: bener nih ferdi pemaaf, kemarin aku umpetin lho sendal kamu buar rujakan heheheh

@ Sibaho way: bener bang, kenpa y kok sering banget sakit menyakiti?

@ yolizz: sama-sama belajar ya lizz

@ mantan copet: bukan buat kamu kok mr. btw, blog kamu kok gak bisa di buka ya????

@ Itik Bali: ntar kita pentung rame-rame y tik, ngajakin tel linda hehhehe

@ Andi8lumut: nggak lah bang...jangan kerasa hati ya..

@ Fanda: thanks y mbak Fanda. seneng deh mbak Fanda mo komen d sini

@ Senoaji: minta tolong kang aji buat ngepruk dia bisa gak....?????

@ Partelon: Kang Buwel gak aku ambil kok kang....dia tetep jadi yayangnya akang heheh

@ Linda Belle: ayooooo teh kita pentuuuuunnngggg semangat banget nih

@ Badrun: yup setuju.....

@ Dinoe: salam persahabatan kembali bang dinoe

@ Joddie: salam kenal jod thanks y mo mampir

@ pututik: salam kenal pu.. ntar tak datengin blog kamu ya...

@ Ivan@mobii: wah keknya mesti k tmpat ivan nih hehhe

@ Joe: benr tuh mas heheheh

@ Usman: thanks us mo komen

@ RJ: jangan kuatir stok jeruk masih banyak hehe

@ Chuank: kapan y bisa berbicara semurni berlian?
@ Bi2t: kedengeran ma itik tuh mas hehehhe

@ Umi Rina: makasih umi udah mampir... lama gak ke rumah umi nih. kangen

@ Seti@wan Dirgant@ra: Yeeee setiawan pagi2 ngaco deh hhehehe

@ Antaresa: kamu gak pernah bikin salah ke aku kok dek.... jangan salah faham ya...

Jika kata tak lagi bermakna....Lebih baik diam saja....

"Petikan senandung Fals bang Iwan"

katanya diam itu emas.

Tulis aja deh, gak perlu bersuara, kan di Blog skarang....

Wis iso koq Mbak... maav aku mnulis tntng km sama mas smut.

betul tuh mba........coba inget dulu......hm.....hm.....pernah koment yang aneh gak yah...........hehehehe saya lupa.......tapi tetap kalo salah dimaafkan ya mba!?!?! td ada maksud pastinya!?!?!

hai hai pa kabar?^^

waduh mudah2an bkn karena omonganku si dwina yg cute abis jd kesinggung @@,,

sp orangnya mbak? biar kita laporin ke polisi!!

mulutmu adalah harimaumu makanya harus hati2 dlm bicara ya. mantap deh, win postingannya.

Memahami Diri Sendiri

Komunikasi merupakan suatu cara untuk menyampaikan pesan, ide dan gagasan baik menggunakan kata-kata maupun dengan menggunakan bahasa isyarat. Setiap orang memiliki cara tersendiri untuk melakukan komunikasi.

Dalam tulisan ini, ada beberapa hal yang mungkin penting untuk dilengkapi, misalnya model-model komunikasi yang sering digunakan oleh manusia. Misalnya, bahasa tubuh, bahasa mata, isyarat wajah dan kontak mata; dan beberapa bahasa lain baik dalam bentuk kata maupun nonverbal.

Hakikatnya, semua itu menjadi urgent untuk disampaikan sehingga pembaca akan memahami secara utuh pentingnya komunikasi itu sendiri. Selain itu, orang juga akan faham tentang perbedaan komunikasi yang mengandung unsur ketersinggungan. Itu bisa dijelaskan. Baik yang berkaitan dengan bahasa lisan, tulisan, maupun isyarat. Implikasinya, pemahaman akan menjadi lebih kaffah.

Memang, suatu bahasa yang dikatakan atau yang digerakkan memiliki maksud dan tujuan tersendiri. Semua merupakan wujud dari kepribadian seseorang. Atau dalam sebuah istilah : addzahir yadullu ‘alal bathin.
Kuncinya adalah mampu memahami diri sendiri. Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali pernah berkata bahwa orang yang tahu dirinya maka akan tahu Tuhannya. Memahami diri sendiri tidak mudah. Butuh proses yang tidak cepat. Sebab ketika orang sudah memahami dirinya akan faham pula terhadap orang lain. Jika merasa sakit mencubit hatinya sendiri, maka tidak akan menyakiti hati orang lain, begitu pula seterusnya. Jika kita selalu memahami tentang diri, mungkin akan lebih berhati-hati dalam berbicara, berkata maupun bertindak. Mungkin demikian…!

Semoga kita termasuk orang-orang yang akan selalu mengerti tentang diri dan akhirnya memahami pula pada orang lain.

Tulisan yang sangat menarik dan menyegarkan. Menambah pemahaman akan arti kehidupan. Kita akan lebih memahami bahwa hidup tidak seorang diri, tetapi akan terus dan terus menjalin komunikasi dengan orang lain.

Maf dik jika teramat panjang, numpang curhat. hehehe

Oke Salam sukses selalu buat adik.
busrithaha@gmail.com

setuju saja, memang harus dipikirkan akibatnya

komunikasi bisa jadi ribet
aku dah sering bermasalah ma salah komunikasi plus jadi salah paham

Setuju mbak.., lebih baik bicara yang menyenangkan buat orang lain.
Wong yang ngomong hati-hati aja kadang masih bisa disalah artikan ya, mbak ?
Makasih utk sharingnya....

wah, saya minta maaf deh mba, bener kok gak mau nyakitin :D, maaf kalau salah2 ya mba cakep :)

Ass. Mbak.
Trimakasih sekali, saya ucapkan kalau Mbak Dwina sudi merepiu saya.
Sebenarnya saya mau minta tolong sama Mas Rio, tp sepertinya dia lagi bermasalah.
Saya jadi ndak berani.
Wass.

Ibarat teko, yang keluar dari teko adalah isinya ya Dwi?

@ Seno: isinya teko apaan y bang hehhe

@ Jonk: mang lo ada salah apa jonk? kok minta maaf sekarang kan blom ari raya hehehhe

@ Semua yang udah komen : makasih semuanya postingan saya kali ini biasa saja sebenernya di mana kita harus lebih menjaga lidah.
hmmm komen nya kang thaha malah lebih pol pollan dari saya

Mampir lg, cuma mo nanya, gajah buntingnya dah ngelahirin belon, Neng? :-P

emang kita harus hati2 dalam bicara maupun bertindak. tp jgn lupa hidupkanlah hati kita dengan hal yang baik2

bicara tentang diam, sahabat abi bakar ra keknya pernah mengulum kerikil.saking hati2nya menjaga lidahnya.

@partlon di koment pertama: buwel akan selalu dan terus mencintaimu say...
@partelon dikoment ke 2: kakakakakkakakkkkk

Nggenepin ke 50 cuma memberitahu....neng(copas panggilannya partelon untuk mbakdwina) nulis alamatnya blognya waktu koment di bang attayaya di postingan dukun pertanian tulisan dwinacutenya kurang a....gitu ajah...hehhehehe

beberapa hariini tidak ngisi komentar diblog sahabat hatiku yangterbaik (:wina) terasa dunia tak'bersambal'. begitu rindu, sementara dari kejauhan, saya hanya bisa berpikir dan bertanya pada diri,apa kabar cinta? terpaksa cinta mendominasi prioritas,kenp? karena "pekerjaan" diblog atau di ranah apapun____tanpa_____"yo nggak bisa ta' iya, he..he.......ups....sorry kalai salah kata.Makanya camkan judul posting si wina, "Hati-hati dalam bicara". dan kalau boleh saya tambahkan, hati-hati dalam bicara, jangan mudah jatuh cinta".salam termaniszh aza dech.......tambah kuangen,,he....

atas segala kesalahan yang dialukan panitia hari kebangkitan blogger, sya selaku ketua umum mohon maaf jika ada yg salah juga
*hayahhhh...!!!*

Saya balik lagi Mbak...

Maaf saya ndak bermaksud lancang. Apakah postingan ini ditujukan untuk 'dia yg lagi berdiam diri itu'?

Kalau memang iya, saya mau memohonkan maaf untuknya Mbak..

Kalo membaca postingannya, 'dia' itu sebenarnya orang baik, hanya terjebak dalam lingkungan yg kurang baik.

Maafkan 'dia' ya Mbak, jangan sampai 'dia' menutup blognya, saya masih pengin tanya banyak hal sama 'dia'.

Saya yakin Mbak Dwina tau yg saya maksud.

Sekali lagi maaf kalau saya lancang.

Setuju dalam hidup ini ada 4 hal yang tidak bisa kita tarik kembali
1. Batu yang sudah kita lempar
2. Kesempatan yang kita lewatkan
3. Waktu yang telah berlalu dan
4. Ucapan yang telah kita keluarkan

hampir semua masalah brasal dr bibir qt. q stuju bgt sama mbak dwina

MAlem minggu tak sempat ngapel. malam ini dirapel...???

uhhukk..
jadi kesindir..

hm, nice p0st mbak.
Insya Alloh, bisa jadi m0tivasi buat aku untuk lebih hati2 sebel0m ng0m0ng..

selamat malam...

bener sekali mbak....

memang lebih tajam dari pisau.....

Setuju mbak...
Kalo aku pernah komentar yang bikin kurang sreg di hati, aku minta maaf ya.

btw makasih ya sudah memberi semangat buat aku kemarin,

ya.. seharusnya begitu, kan pepatah mengatakan karena mulut bada binasa,, hua...

yup...
berdiem diri bentar untuk menenangkan diri

manusia ga luput dari kesalahan

Hmmmm.... kayaknya emang aku prnh salah bicara dulu pas di pos ronda....

Pantesan waktu itu, bahasa km berubah jd Malay.
Dan keesokan harinya, ocehan kita langsung km publish.

Win... Cantiq... Km masih mau maafin aku kan.? Aku janji gak akan ceplas-ceplos lagi.

Komentnya si Mantan Copet koq gitu? Perhatian buanget dia sama aku sampe memohonkan maaf segala.

Back To Top