Minggat

Sudah!
Apa lagi maumu
putih, dulu jadi pilihanmu
apapun yang berlaku
kau tetap memilih itu
masa telah berlalu
kaupun tak seperti dulu
hitam, kini jadi inginmu

Cukuplah!
tinggalkan semuanya disini
tak perlu ada yang diingati
aku telah menyadari
semuanya harus berhenti

Pergilah, jika itu maumu
berlarilah, jika kau ingin menjauh
jangan berhenti
karena aku
takkan menoleh kebelakang lagi





Tag : puisi
56 Komentar untuk "Minggat"

win cantik, jengsri datang membawa senyum, Mudah2an bisa meredakan emosi syair yang ada.

Waduh,bru datg d suruh minggat!! Ada apa ini??
Wieh, dalem bgt ni 'minggat' nya...
Sukses terus ya mbk dwina yg cute!!!

oh..
betapa insan bisa berubah
kadang tak konsisten
bahkan berbalik 180 derajat

tabah dan kuatkan hat selalu....

Waduh Dwi yang cantik, puinter, ramah dan tidak sombong. Ada apa gerangan?

ada pa ini...

suasana puisi akan menggambarkan keadaan sekarang :D

wah, lagi sedih ni...
apapun keputusan yang diambil jangan disesali...

seperti suasana pasca pemilu nih
sabar ya mbak...:)

Jangan biarkan perihmu menghentikan langkahmu.
Jarena waktu tak akan menunggumu menangis.

ah..mbak dwina,,
apa ini kelanjutan dari posting selanjutnya??
sing sabar ya mbak,,
btw..thanks untuk commentnya di blog henny.

kelihatannya puisinya kisah dwina ya, kalau iya sabar aja ya.

welah.... ngeri baca judulnya mbak Dwina......

Yang berlalu biarlah berlalu
hidup bukan cuma itu
masih ada harapan itu.....
terus apa ya...hehehehe....
ya udah setuju ama koment lain yang sabar ya....

cari kost baru aja dek klo minggat....

wah kenapa nih mba, waduh apakah yang terjadi dengan si mba Cakep ???

Hitam bukan cirimu...
Putih bukan cirimu...
Sering kulihat semu, tak bercahaya, seperti memudar.

Cinta, aku mencinta...
Kamu yang aku mau...
Namun apa dayaku, ku sudah jera, dalam percintaan...

Salam hangat untuk cintamu...
Aku yg kandas dan patah hati..
Biarkan orang memandang lemah...
Aku tak mau bercinta lagi...

Engkau yg dulu pernah kucinta...
Namun terlanjur kau bersamanya...
Dan ku terluka oleh cintanya...
Kini kau hadir ku sudah...
Jera...

**Jera by Agnes Monica**

Mungkin lagu inilah yg cocok buat menggambarkan makna dari puisi kamu ini. Coba deh Win, kamu nyanyiin, pasti semua gundahmu akan serasa terwakilkan.
Maaf aku ketiduran tadi, ni baru bangun langsung buka kamu.(00:42)
Eh buka blog kamu maksudnya.

Sabar Ya Win... apapun yang terjadi, pada hakekatnya itu yang terbaik buat Dwina. Ada hikmah yang luar biasa dibalik kejadian tersebut. Kadangkala kita membenci suatu kejadian yang terjadi pada kita, padahal sebenarnya itu sangat baik baik buat kita.

Apa yang terjadi kalau lelaki tersebut meninggalkan justru disaat telah menjadi suami? Jauh lebih menyakitkan bukan?

Scriptnya di copas aja, pasang di edit lay out > page element > ADD gadget > HTML/JavaSCript

Kembali ke kupu-kupuku ini. Minggat, tentu saja, bila jiwa tak lagi selaras dengannya. Minggat saja, bila itu maumu, hehehe. Dalam "minggat"mu itu, aku melihat senyum ketergesaanmu. Mari minggat, sembari ngupi dan makan ruti. Nice poem dwina.

asyik... kita takkan pernah beranjak kalau terus menoleh... teruslah..!!!

Judulnya minggat?

Awas mbak, depan udah mentok. Masa ga mau noleh ke belakang lagi?
hehe

Yang lalu biarlah berlalu, tataplah masa depan dengan senyuman....

hmmmmm akhirnya selesai juga
lalu membuka lembaran baru
perlu keberanian

kayak lagunya sony jozz sri minggat... heeeeeee

wew ... sama dong
etha juga lagi move forward ne .. ga noleh belakang lagih ^-^

putih=baik
item=jahat

kenapa ya identik kayak gitu?

wah...apakah ini sambungan dari kegalauan kmrn??

sabar ya neng...everything's gonna be alright

Selalu ada hikmah dibalik peristiwa.
Sabar aja ya, Win

emm...ini maslahnya apa yah mba'??
opo sambungan dari yang kemarin..
weiz,,,sabar aja yah mba'..(opa siap nih gantiin)*hehehee* *piss*

Curahan hati ya mba?? hehe...
smangat!!!

bagus tuh, mbak tp jgn diputus tuh co, jd temen aja

dwin, mau awardnya? aku tambahin namamu deh. nanti diambil ya.

kini bunga tkah kembali menoreh jejak di sore hari, niat hati ingin berbagi
berbagi dengan kehancuran hati,
sang dwinacute pergi mengaji berjalan melenggok menarik hati lepslah semua beban di hati mari bersama senagkan hati

masih galau ya mbak?

pernah, aku pernah merasa yg sama

Waduh,masih minggat toh!! Tak kirain dah balik lg...
Mbk kalu ni mag kenyataan, jgn lama" yah marahannya...

wah,, sediih nya di usirr,,,
hikk,,,hik,,hikk,,
salam kenal mbak,,, jgn lupa komen balek

hehe ngusir pacar apa ngusir kucing yang baru nyolong ikan?

sajak yang manis banget...

salam kenal pula
aku taruh link blogmu di tempat ku ya...
tks

Pergilah...pergi...
dan jangan pernah kembali...
Kutakkan menoleh kebelakang lagi
karena ku punya spion di kanan kiri

* xixixixi.....

jalan2 sore menjelang malam ke blog sobat, semoga tdk bosan dg kunjungan saya yg berikutnya

pergilah dan jangan kembali lagi, awas ya kalau kembali lagi..he...he...

Yang minggat ni siapa dia atau dikau, kok yang gak noleh dirimu....

Binun.... jadinya

Aduh... judulnya ...
Smile mbak... semangat terus ya ??

tiap baitnya penuh makna yang indah...tentang ketegaran hati..(benar nggak ya)

itu puisi buat jengsri ya mbak? judulnya mestinya Sri minggat :D

waw baiklah diriku mau ngambil sendal jepit yg ketinggalan

mbak wina...semangaaad, you can pass it

Gmn lagu yg aku kasih? Bisa nyanyiin gak?

Back To Top