Selesaikanlah

Setelah kemarin ngomongin soal bibir, hari ini aku mo ngomongin soal hati. Hati berhubung erat ama perasaan. Temen-temen semua yang entah berada di mana, walaupun kita jauh tapi rasanya dekeeeett banget karena aku merasa kita hanya di batasi oleh layar tipis dan i-net yang selalu jadi media kita berkomunikasi.

Beberapa hari yang lalu aku sempet selisih faham dengan seseorang. Dia special buatku, karena hubungan kami bisa di bilang unik. Dan dia sudah berhasil menduduki salah satu di tata letak hatiku. Sayangnya dia nggak punya blog, kalau punya, aku akan minta tolong ama semua temen blogger tuk dateng ke blog dia dan bilang kalo dia tuh berarti buat aku.

Pernah terjadi salah faham di antara kami dan dia memilih diam, berfikir sendiri sambil menenangkan hati. Kalau hanya 1 atau 2 jam gak masalah tapi ini sampai 3 hari. Sementara aku pinginnya berbincang, cari solusi yang tepat agar salah faham ini bisa di selesaikan dengan baik. Soalnya kami hubungan jarak jauh, jadi aku nggak bisa bertatap muka langsung dengan dia.

Komunikasi menurutku penting, apalagi kalau aku merasa ada yang nggak beres terhadap hubunganku dengan siapa aja. Baik itu orang tua, adik, kakak, temen, sahabat atau siapapun yang bisa di ajak berbicara. Mendiamkan diri bikin aku membuat andaian sendiri yang ujung-ujungnya memprovok diriku. Makanya aku lebih memilih bicara baik-baik agar salah faham itu tidak berlarutan.

Walaupun sekarang kami sudah baikkan lagi, tapi aku masih lagi kepikiran, apakah caraku selama ini salah? karena menurut penilaiannya aku adalah orang yang terburu-buru, nggak mau denger pendapat orang, mentingin pendapat sendiri dan terburu-buru mengambil keputusan.

Jadi sekarang aku ingin denger pendapat teman-teman semua, gimana cara temen-temen nyelesain masalah ama semua orang yang ada hubungannya dengan teman-teman, sekalian alasannya sebagai bahan intropeksi diriku. Karena aku nggak mau hubunganku dengan siapa aja terputus karena salah faham atau apa saja.

Thanks before friends, you all the best for me....
Tag : uneg-uneg
60 Komentar untuk "Selesaikanlah"

tarik napas panjang, tahan, lepaskan
berdoa aja semoga semua org yang membuat masalah denganku akan dimasukkan ke surga.

jiaaaaaaaaaaaaaa
hhhhhhaaaaaaaaaaaaaaaaaahahahhaha
tumben aku jadi yg pertama

wah LDR ya mba, Long Distance Relationship ... hehehe saya mah gak punya kulisifikasi tentang masalah kayak gini, gak terlalu ahli sih, :D

tapi kalau ada yang ngasih tau atau ngasih saran, mendingan di tampung mba, jangan langsung ditolak, janga langsung dilakukan. mmm saya rasa mba lebih tau apa yang harus dilakukan ;) ...

mandi dulu ahhh ...

Gemana ya?
Yg penting komunikasi, iya kan?

kalo dhe seh. dhe akan tanya langsung n minta maaf apa yang mungkin jadi salah dhe, yang buat salah paham. koz kalo diem2an n tanpa tanya apa yang terjadi, mungkin ga kan pernah tau (secara daku orangnya ga bisa nyembunyiin perasaan, alias suka langsung2 aja)..

hehehe...
gt aja deh dr dhe^^

mungkin ini beberapa hal yang dapat membantu kamu dalam menyelesaikan masalah:
1. Terus berusaha untuk menghubungi si Dia,
2. Relaksasikan diri biar tidak terlalu larut dalam masalah
3. Ambil hikmah yang tersirat dalam kejadian itu.

Kita bicarakan secara terbuka dan nggak harus ada yagn di tutup-tutupi...itu menurutku mbak

@ bang attan, kalo narik nafas jangan lupa di buang ya. jangan di tahan. palagi nahannya 3 hari waduh
@dhe: iyah dhe aku juga pengennya ngomong langsung tapi gimana kalo dianya ngga seperti kita
@bea2tws: yup bener tuh
@jonk: mandi yang bersih ya jonk

Komunikasi emang penting, tapi cara berkomunikasi antar pribadi berbeda-beda, ada yang pengen langsung ngomong bla..bla...dst, tapi ada yang merasa cara itu hanya memperumit masalah, lebih baik masing2 saling merenungi masalah, menganalisa, instropeksi diri dan merendahkan hati untuk meminta maaf....

Saranku....Hindari adu mulut, lebh baik diem2an dulu sambil instropeksi....(sesuai nasehat dari penasehat perkawinan pas menghadiri nikahan seorang teman)

Semoga hubungan dengan si dia makin erat ajah....

hahaha win...win....kalo udh tau kekurangannya kan berarti tinggal introspeksi dirinya dunk....

tapi adalah keberanian dan kekuatan yg luar biasa lho kalau berani mengakui kelemahan kita....

PISSS have a nice day ya??!?!

tumben si ijo komen serius neh

Emang gak enak kalo ada masalah tapi cuma didiemin. Emang harusnya dibicarakan baik-baik agar masalah tidak berkelanjutan.
Rasanya lebih enak kalau masalah bisa diselesaikan dengan cepat.

salam kenal sebelumnya...
um...
kadang-kadang kita gak ngerti, setiap orang punya gaya komunikasi yang beda. mungkin someone-nya mbak itu bukan type manusia yang bisa ngomongin apa aja yang dia rasakan. mungkin dia butuh waktu untuk merangka-rangkai apa yang harus dan tidak harus dia katakan. gak semua masalah bisa diselesaikan dengan instan. dan tiga hari menurut saya masih dalam hitungan instan. maap kalo sotoy.hehehe

Emang yang namanya pertemenan itu gampang2 susah, tapi ya kalo ada masalah selesaikan dengan cara gampangnya ajah menurut anda jangan dibikin susah untuk nylesein masalah.....intinya, kita udah tahu karakter teman kita, nah pake aja cara yang gampang..iiiiih ngomomg apaan sih...maaf mbak, salam kenal aja wis...hehehe

Susah ni kalu satu mau ya gni, yg atu mau ya gtu...
Ikuti hati kecil aja..
Mulai dari sekarang..
Nikmati ja perjalanan cinta mu....

Mo komen yg ini aja....

Dan dia sudah berhasil menduduki salah satu di tata letak hatiku.

Ya gimane mo ngomong, orang hati aja ampe kedudukan gitu udah ga bisa napas mo mangap aja megap megap neng...

Jadi kasih napas buatan aja dulu bes itu baru diajak ngobrol ...ok

Pahami dan mencoba untuk mengerti keadaan masing-masing mungkin bisa menjadi solusi. memang seharusnya semua akan lebih baik jika dibicarakan, tetapi tergantung masing-masing personal.
semoga awet2 terus hubnya..

paling baik adalah tanyakan apa yg salah? apa keinginannya? biacarakan dg kepala dingin ya.

Mari ngeteh, mari bicara Hiks, kayak iklan teh aja.......

Gamsus : gampang 2 susah
1. klarifikasi masalah
2. peyebabnya(asal muasal masalah)
3. Bias masalahnya apa / impaknya
4. Apa yang di inginkan dari kedua belah pihak
5. penawaran solusi yang terbaik
6. peryataan sikap

walah komentnya nga nyelesain masalah ya.

Wah... udah dikasih sama temen2 semua nih.. Mo bilang apa lagi ya? *bingung.com
Kalo aku lagi berantem atau salah paham sama orang, dibawa tenang dulu, jangan terburu2 mengklarifikasi. Siapa tau niat kita mau mengklarifikasi jadi makin membuat runyam. Tapi kalau cara berkomunikasi seperti yang Dwina sampaikan sepertinya cuma lewat chatting ya? Atau sejenis itu, mungkin bisa kirim smile ke dia sesekali... Tapi hindari juga pemaksaan ingin ngomong sama dia. Tarik ulur aja... Sok jual mahal juga perlu.. (Ngomong apa sih aku ini?)
Ya gitu deh non.. hehehehe.. Tapi udah selesaikan berantemnya?

wah kalu kayak ginian seh aq ga mudeng,, tapi sepertinya iklan "teh sariwangi" bisa dijadikan referensi....kalau boleh saya mengartikan : penting
1. diam sejenak untuk saling introspeksi diri itu penting
2. harus ada yang mengalah dengan merendahkan hati
3. berorientasi pada penyelesaian masalah, bukan mencari siapa yang salah
4. berkomunikasi dan lakukan dengan cara yang indah
5. komitment dengan keputusan yang diambil

mudah2an kita selalu melakukan hal yang terbaik

btw ada award buat dwinacute, smoga bisa menambah semangat dan bukan sebaliknya...

Oh begitu ceritanya, semoga hubungannya langgeng dan komunikasi tetap lancar, kalau dia tdk ada blog disms aja dan kasih tahu no nya, biar kami sobat blogger ngesms bahwa dia sangat berarti bagi dwina...he..he..

Waktu terjalin hubungan pertama dengan komunikasi kan? nah nyelesein maslah juga harus dg komunikasi.. trus jangan gengsi untuk minta maaf meski kita merasa benar.

Duh...duh... Ane kagak ahli, Neng... Daripada nekad ngasih saran malah tambah bikin runyam, :P

Meski hati aku cemburu berat, aku akan tetap menuliskan komentku.

Kamu udah berani LDR, berarti kamu harus udah siap dng segala resikonya.
Dalam menjalin sebuah hubungan, komunikasi adalah kunci utamanya. Dalam LDR, rasa 'saling' harus tertanam kuat di hati masing2. Saling memahami, saling percaya dan saling menerima.
Emang susah menjalani hubungan LDR itu. Pengin komunikasi langsung tp gak bs.
Susah deh ngejelasinnya.
Aku gak bs koment nih.

bertengkar dengan seseorang yang berarti dengan kita adalah hal yang biasa, hitung-hitung sebagai salah satu cara untuk melatih kesabaran dan emosi ...

Salah faham mesti ada sekalipun dengan orang terdekat. Cara mengatasinya kemabali kepada bagaimana karakter orang itu, dan masing2 individu tidak bisa dirumuskan seperti matematika.
(Individual Approach).

Yang terpenting lagi, saat terjadi salah faham, jangan mengambil keputusan saat hati masih terguncang, tunggu sampai hati tenang. Dan bila dirasa perlu, mungkin bisa minta nasehat dari orang yang dekat dengan individu yang bersangkutan.

Semoga membantu... :)

tergantung masalahnya dwi ada yang sebaiknya langsung di selesaikan biar gak jadi borok tapi ada juga masalah yang menunggu waktu yang pas utk menyelesaikannya.

ya ngga tau mbak...
aku ngga ahli soal beginian,
mba tinggal terus terang aja.

tarik napas...
huuup...
tahan mpe tahun depan

LDR toh mbak..... Ya begitulah LDR ntu... aq jugak ngalaminnya coalnya *eh malah curhat seharusnya kan ngasih saran yak*

jadi kalau menurutku mbak, kita yg harus ngalah, kalau selisih faham kayak gitu mah diterusin malah jadi bom yg siap meledak kapan saja mbak, jadi harus salah satunya yg ngalah kalau dianya tetep menginginkan selisih faham alias gak mau ngalah alias ngotot maka kitanyalah yg ngalah, ya walaupun sering ngalah toh daripada harus selisih faham, eh masuk akal gak saranku ini mbak..... wkwkwkwkwkwkwk

biasanya sih dibicarakan baik-baik dan akhirnya saling mengerti. Kalo masih ada satu pihak yang merasa belum terima, dibiarkan saja dulu, kemudian diajak ngobrol lagi, lama-lama sharing pendapat untuk pemecahan masalah akan makin lancar dengan sendirinya kok.

Yang bisa membolakbalikkan hati itu Alloh swt.
Kekuatan doa yang bisa mengubahnya

Karakter setiap orang berbeda. Klo Dwina termasuk orang yang ingin bicara untuk menyelesaikan suatu masalah. Tp temen Dwina itu termasuk orang yg harus menenangkan diri dulu sebelum masalah dibicarakan. Takutnya klo langsung ngomong malah terbawa emosi, dan masalah bukannya jadi baik malah tambah ancur. So, kita juga harus lihat2 dulu, orang seperti apa yang kita hadapi? Setelah kita tau, kita bisa memutuskan cara apa yang akan kita ambil untuk menyelesaikan masalah dengan dia.

ga bisa ngomong apa² mbak.. karena karakter ku sepertinya sama dengan dirimuw.. ~_~

This comment has been removed by the author. - Hapus

Duhhh pusing juga ya Mbak. mungkin bersikap dewasa satu samalain dengan ngomong baik2 dan terbuka adalah jawabannya.

lain di bibir lain dihati
lain lubuk lain pula ikanya...tak bawain ikan nih hehehe

ass.
sy stuju komunikasi adalah jalan terbaik, perlu dibangun dan diusahakan menuju ke arah sebuah pertemuan, dan baiknya pertemuan tsb dibangun atas usaha untuk sebuah perbaikan. Tidak mencari siapa yang salah.
wassalam

hati adalah tempat memisahkan rindu dan dendam. Hati ibarat nyanyian Rabiah yang mengantar sepi pada sujud sang hamba. hati itu, adalah perjamuan Antara birahi dan ilahi.

kesini lagi,,mudah2an tdk membawa masalah,,he-he---

Wina, km knapa?
Blm sembuhkah sakit dalemnya?
Knapa libur ngeblognya hari ini?

Fyuhhh.. *bingung Joo*
aku orang yang sering diem kalo ada masalah... lebih suka menerima ocehan dari pada melontarkan ocehan....
+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
Orang sering bilang pilihlah waktu yang tepat, atau tunggu waktu yang tepat untuk mebicarakannya... itu maksudnya ketika suasana lebih tenang dan gag emosi... itulah saat berbicara yang tepat sehingga hati dan otak bisa merespon dengan lebih baik.

selama masih bisa jaga silaturahmi, kalo udah enggak bisa ya ikhlas ajalah...

salah paham hal yang wajar terjadi pada semua manusia karena manusia tak pernah luput dari kesalahan. adapun cara penyelesaiannya sebagai beriku:
1.penyebab kesalah pahaman itu apa coba selidiki
2.introspeksi itu perlu
3.segera selesaikan masalah,tidak baik menunda permasalahan
4.hilangkan ego anda dengn kata lain tiada salahnya anda memulai pertama dalam menyelesaikan masalah

Q gak ngasih komen, cman baca Komentnya para komentator yg tlah ngasih tip n trik. Smoga dpt dijadikan bahan renungan bagi Mba Dwina dlm mnghadai prblem khdupannya.
Banyaknya Komen mnjukkan kmu punya banyak teman yg siap mmbantu kamu disaat kmu lgi mghadapi problem. Itulah slh satu manfaat dari aktifitas NgeBLOG...

menurutku, masing-masing dari kita perlu waktu. ada yang bisa langsung dengan segera menyelesaikan dengan berkomunikasi, ada pula yang memang butuh waktu lebih lama untuk membangun komunikasi internal di dalam dirinya sendiri, sebelum ia bisa berkomunikasi dengan oranglain. nah.. mungkin sahabat dwina juga demikian. aha... saya seperti konselor saja yang sok tau yah..:)

salam,
hesra

Tok tok tok... Ada award... Silahkan ditandatangani tanda terimanya ya Bu.. Makasih

well..semuanya emang harus komunikasi say..susah memang kalo dua2nya msh ada egonya and ldr jg spt kt Jonk...but kalo udh komitmen berdua pasti bisa kok diselesaikan dengan cara yg seksama dalam tempo yg sesingkat2nya..loh kok jd proklamasi hehheeh...

aku sama suami jg jauh kok, aku di bdg dia di jkt, but we never got fight for hours, harus ada yg mengalah...

Komunikasikan.. Semua akan selesai kalau ada komunikasi 2 arah yg sehat (jiah kayak bayi aja peke sehat).

Waduh.. yang spesial.. ayo cepat!

Cara berkomunikasi dan media komunikasi yang digunakan sangat menentukan Win.
Gaya komunikasi seseorang juga berbeda beda.
Dari ketiga hal tersebut memang berpotensi adanya salah faham. Komunikasi secara tertulis, lewat chating dan sms biasanya lebih berpotensi konflik dari pada komunikasi via telp. Komunikasi via telp juga lebih berpotensi konflik dibanding komunikasi tatap muka langsung. Tapi sekarang kan ada 3G kan?

Kalau lagi konflik, jika suasana sudah terlalu panas, lebih baik menarik diri dulu. Biarkan masing masing menurunkan emosinya, sembari merenungkan dan mencari solusi yang lebih baik. Percuma saja meneruskan komunikasi tapi masing masing mempertahankan ego-nya.

Jika memang keliru, jangan sungkan untuk bersikap legowo, minta maaflah.

Jika dia yang keliru dan dia minta maaf, maka maafkanlah

Seringkali masalah awalnya adalah masalah yang kecil dan remeh, namun karena mempertahankan ego-nya, jadi masalah yang besar.

Oh ya Dwina, script dah saya kirim ya. Kalau ada yg belum jelas, reply lagi aja.

aih, ngomongi jauh tapi deket hati jadi bikin jengsri inget sama si eheueheueheue,hehehe

ehem,,mbak dwina yang manis..

itu sama ceritanya sama henny, tapi disini henny yang lebih suka diam dulu buat nenangin pikiran. tapi mbak dwina sama dia udah diem-dieman 3 hari kan? itu tandanya sekarang saatnya mbak ngobrol lagi sama dia, kasih pengertian kalo selisih paham kemarin harus dilurusin, tanpa harus membuat perselisihan lagi. udah gitu, ajak bercanda aja..nanti juga dia senyum lagi.

gitu aja sarannya mbak, semoga bisa membantu :)

mbak Dwina
aku mungkin peng komeng terakhir
tapi mbak LDR emang banyak resikonya
tapi mungkin bener kata Pak Sugeng
semua diserahkan pada Tuhan

Sabar dan mau mengakui kesalahan juga saling percaya adalah kunci kebahagian berpasangan

bagi saya hanya satu saja jurusnya yaitu "puisi"

Back To Top