Aku Bukan "Jeruk"

Jam hampir menunjukkan pukul 23:00 berarti tinggal satu jam lagi tengah malam. Seharusnya aku sudah harus naik ke tempat tidur.. meletakkan kepala di atas bantal empukku yang bersarung kotak-kotak warna coklat. Menarik selimut dan membaca do'a untuk seterusnya terlelap ke laut ijo.

Ntah kenapa aku teringat kejadian waktu pertama kali aku datang ke tanah melayu ini. Kejadian yang sampai hari ini masih belum mampu aku lupakan. Kami tinggal di sebuah rumah yang di huni oleh 10 orang. Kebetulan aku menempati kamar yang dihuni oleh 3 orang. aku dan 2 orang lagi temanku.

Mulanya aku nggak begitu menyadari tingkah laku teman sekamarku. Kami suka bercanda dan ngerumpi dulu sebelum tidur. Pijit-pijitan hal yang biasa dan mungkin karena wanita di bekali perangai yang lembut, aku nggak heran kalau temanku suka tidur bareng plus saling berpelukan. Aku tau, dan aku melihat. Tapi sekali-lagi aku nggak mencium hal yang mencurigakan.

Sampai akhirnya suatu malam yang menurutku adalah malam sialku. Aku mengetahui semuanya. Ketika kami hanya tinggal berdua di dalam kamar, dan aku sudah terlelap dibuai mimpi. Aku merasa seperti ada tangan-tangan yang menggerayangi tubuhku, dan kurasakan nafas yang mendengus rakus di telingaku. Sontak aku bangkit dan mataku langsung melotot seolah ingin keluar dari porosnya. Temanku ternyata sudah pindah dari tempat tidurnya dan tidur disampingku. Pandangannya penuh nafsu, seperti kucing melihat ikan dan siap untuk dilahap. Aku menjerit dan memaki dirinya, tapi dia tidak perduli dengan makianku.(perkataanku nggak layak aku tulis disini)

"Aku bukan jeruk..!" aku masih seorang perempuan yang demen ama lelaki. Biarpun sampai hari ini aku masih solo binti jomblo, tapi bukan berarti aku udah hilang nafsu ama mahluk sejenis nabi Adam. Ya Alloh... Kejadian malam itu benar-benar nggak terlupakan.Aku segera pindah dan tidur di kamar temanku yang sebelahan dengan kamarku. Besoknya, aku minta untuk pindah kerumah yang lain.

PESANAN: kita bisa menjadi kuat jika kita ingin kuat dan kita bisa lemah jika kita mengizinkan diri kita untuk menjadi lemah.
Tag : curahan hati
26 Komentar untuk "Aku Bukan "Jeruk""

Jedotiinnn aja palenyaaa...sundutt pake oborrrrr,....gantung di puun jengkolll.....taburin ama semut africa......jeprett pake ketapellll...
Duhhhhh capeeeeee terlalu semangat jadi provokator...
Aneh memang bacanya secara belum pernah nemu lesbi in real sih walo sekedar bertemu or bercakap cakap...naudzubilah deeee
Yang sabar neng.....orang sabar pasti pantatnya lebarr...sabar yaaaa

waduh, menakutkan sekali , :D

masa jeruk makan jeruk ,,, yep, bener banget, mendingan pindah daripada jadi jeruk :)

Kebayang betapa kagetnya kamu, untung itu bukan aku yg alamin.
Kata orang lesbong itu kalo lg jelez kuasar bngt ya...

Wuich, stres tuch temennya mbak. Tp orang seperti itu jangan di cuekin, bimbinglah dia ke jalan yg benar.

Ya ampyun buw.... Serem deh.

menakutkan banget sih. tapi gue juga pernah ketemu sama gay.... bener2x menakutkan....

jika kamu judulnya aku bukan "jeruk" kalau aku jeruk bukan film jeruk. lihatnya di....

http://sukrablog.blogspot.com/2008/06/jeruk-bukan-film-jeruk.html

hihihi. tenang bukan cerita menakutkan

Ass.wrwb
Sebuah pengalaman berharga bahwa perlu hati-hati kepada siapa saja, entah itu sesama hawa atau siapapun.
wassalam

Syukurlah dwi diberi Allah SWT iman yang kuat bukan berarti kita gak suka atau benci sama yang berorientasi sex menyimpang tapi takut kalau gak kuat jadi ikutan , utk itu keputusan pindah udah benar banget.

wah...wah...wah...Kejadian yang sangat mengejutkan tuh. G'k disangka ya, ternyata teman sekamar dwina itu g'k normal. Tapi, syukur deh qm udah pindah dari tempat itu. Aq cuman bisa berharap agar kejadian seperti tidak menimpamu lagi.

ihhhhhhhhhhh serem banget..amit2 deh kejadian kyk gini....jangan mpe dah...

Aku juga pernah digituin sama jeruk laki-laki. Aku bentak nangis dia. Wakakakaka... kalo inget jadi mual

(doh) binun neh!

waks!!!! beneran tuh mbak, duh temannya butuh diworkshop gak tuh seks orientednya perlu dipas-in lagi

wkakakakkakakak!!!

tink tonk... ada award... ambil ya

yang penting gak jeruk makan jeruk...

Wah temennya dah menuimpang tuh, untung aja pindah rumah.

wuah... ciaat.. trus silat dong...
kayak mau muntah ya, hadoh... biin mual aja kelakuan begitu..

Wakakakakka.....maap say, aku sbnrnya mo marah2 jg tp baca tulisan si yumaima alias brown sugar jd ktawa ngakak hihihii...

Nakutin ya pasti?soalnya aku pernah kejadian ada tmn kampus dulu emang lesbi, klo liat ke aku itu nepsong banged ampe takut gw...cmn di plototin aja gw dah takut apalg kejadian kek kamu hiii...

Bedewei say linknya udh aku masukin ke blogku ya...lam kenal...bertambah 1 adikku, moga2 gak error spt Jonk ya hihihi...

Banyak juga ya yg jeruk makan jeruk, dia itu yang nggak bener mbak, cara pasangan aja cepet..

duuh, serem amat Dwin....

kalo aku yg ngalamin, udah kubanting ala karatekawati tuh cewek. ciaaattt.....!!!

jadi skrang kamu masih dekat Malay sana?

Banyak cobaan, kamu mesti kuat & sabar serta tawakal.

BTW aku juga rindu tanah Melayu. Kapan ya bisa main2 ke sana?

wah.. ga nyangka ya dapet pengalaman kaya gitu.. so sabar aja ya.. ga bayangin kalo ak yg dpt pengalaman kaya' gitu.. bisa ak gamparin tuh org hehe

jeruk makan jeruk nih seperti diiklan

hi..hi..ngeri juga tuh..jika jeruk makan jeruk...

Duuuuuh ngeriiiiii, mang kalo nafsu udah menguasai apapun bisa terjadi....moga akal pikiran merajai di hati...

Back To Top